Saturday , January 22 2022
Home / Ensiklopedia / Analisis / Syeikh Abdul Malik bin Abdullah Terengganu (Tokku Pulau Manis)

Syeikh Abdul Malik bin Abdullah Terengganu (Tokku Pulau Manis)

Oleh: H. Derajat

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ
وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَاٰلِهِ مَعَ التَّسْلِيْمِ وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ فِى تَحْصِيْلِ الْعِنَايَةِ الْعَآمَّةِ وَالْهِدَايَةِ التَّآمَّةِ، آمِيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ

Bismillâhirrahmânirrahîm
Wasshalâtu wassalâmu ‘alâ Muhammadin wa âlihî ma’at taslîmi wabihî nasta’înu fî tahshîlil ‘inâyatil ‘âmmati wal-hidâyatit tâmmah, âmîn yâ Rabbal ‘âlamîn.

“Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Shalawat dan salam kepada Nabi Muhammad dan keluarganya, kepadaNya kami memohon pertolongan dalam mencapai inayahNya yang umum dan petunjukNya yang sempurna, âmîn yâ Rabbal ‘âlamîn“.

Saudaraku yang dirahmati Allah SWT, salah satu jaringan Tarekat Syatthariyyah atau murid dari sekian banyak murid dari Syaikh Abdurrauf bin Ali al-Jawi al-Fansyuri al-Singkili adalah yang berdiam di Terengganu, Malaysia, yakni Syaikh Abdul Malik bin Abdullah, yang masyhur dengan laqab Tokku Pulau Manis.

Beliau merupakan murid langsung dari Syaikh Abdurrauf selain dari Syaikh Burhanuddin Ulakan, Syaikh Abdul Muhyi Pamijahan, Syaikh Nur Qadim Baharuddin Semende Panjang, dll.

Awal Pendidikan Agama

Nama Tokku Pulau Manis begitu masyhur di kalangan penduduk Terengganu sebagai seorang ulama dan pejuang tanah air pada waktu penjajahan Inggris di Tanah Malaysia dahulu. Namun, tak banyak orang yang mengetahui riwayat hidup ulama Malaysia yang satu ini.

Nama lengkap beliau adalah Syaikh Abdul Malik bin Abdullah. Berasal dari keturunan Syarif Muhammad al-Baghdadi, seorang raja di Baghdad yang merantau ke Terengganu dan menjadi pemerintah di Terengganu yang dikenal dengan Kerajaan Temir.

Syaikh Abdul Malik dilahirkan di Kampung Pauh, Kuala Berang, pada tahun 1650. Nasab silsilah beliau terdiri dari Syaikh Abdul Malik bin Tuanku Syarif Abdullah bin Tuanku Syarif Abdul Qahar bin Tuanku Syarif Muhammad Al-Baghdadi, penggagas kerajaan Islam pertama di Terengganu. Beliau masih bernasab kepada Rasulullah SAW.

Dalam manuskrip yang berasal dari keluarga ayah Tok Pulau Manis dan telah diteliti oleh Tuan Guru Hj. Wan Mohd Shaghir Abdullah disebutkan:

“Bismillahir Rahmanir Rahim Syarif Muhammad, satu Raja yang memerintah akan negeri Baghdad kerana mengambil …(tak dapat dibaca) lalu pergi ke Mekah. Kemudian diturut orang akan dia. Maka lari ke Terengganu, lalu duduk di Ulu Pauh. Dan wafatlah ia di Pauh. Maka meninggalkan anak dua orang (keturunan salsilahnya), satu Abdullah, dan kedua Abdul Malik. Maka Abdul Malik itulah Datuk Pulau Manis yang keramat itu.” (Petikan Buku “Penyebaran Islam dan Silsilah Ulama Sejagat Dunia Melayu“, Penerbit Khazanah Fathaniyah, Kuala Lumpur, 2000)

Syaikh Abdul Malik mendapatkan pendidikan agama di Aceh yang dijuluki dengan “Serambi Mekah”. Guru beliau saat belajar agama di Aceh adalah seorang Mufti Kerajaan Aceh Darussalam, yakni Syaikh Abdurrauf bin Ali al-Jawi al-Fansyuri al-Singkili (1030-1050 H./1620-1693 M.), seorang Mursyid Thariqat Syattariyah dan seorang tokoh yang membawa aliran Ahlus Sunnah wal Jama’ah ke Tanah Melayu.

Syaikh Abdurrauf bin Ali al-Jawi al-Fansyuri al-Singkili telah melahirkan karya, salah satunya, Kitab Tafsir Tarjuman al-Mustafid yang ditulis dalam Bahasa Melayu. Beliau pernah belajar dan berdiam diri di Mekkah selama 20 tahun dan menggelar pengajian di Mekkah sekitar tahun 1680, ketika beliau berusia 30 tahun.

Khazanah Pendidikan Politik

Kehidupan awal Syaikh Abdul Malik dalam menerima pendidikan agama banyak dihabiskan di dalam istana. Saat itu, istana merupakan pusat pendidikan Islam yang digagas langsung oleh pihak kerajaan. Di dalam istana itulah, beliau banyak menerima ilmu langsung dari ayahandanya yang merupakan guru pertamanya.

Selain pendidikan agama, di dalam istana itu beliau juga menerima pendidikan politik. Sebuah lingkungan pendidikan yang secara langsung didapatkan oleh beliau baik secara teoritis maupun praksis.

Beliau dibesarkan dalam lingkungan pendidikan yang berimbang antara pendidikan agama dan pendidikan politik. Dari sanalah beliau mendapatkan kematangan asupan ilmu politik melebihi anak-anak lain seusianya. Bahkan beliau tak begitu berminat bergaul dan bermain dengan anak-anak lain yang seusia dengannya.

Beliau lebih berminat untuk menelaah kitab, mengabdi dan mendampingi ayahandanya ketika mengajar, serta melakukan ibadah. Pembentukan karakter yang muncul dari lingkungannya tersebut, ditambah kecenderunganya kepada sifat-sifatnya yang mulia dan himmah intelektualitasnya, kelak beliau menjadi sosok pemimpin yang mumpuni. Kemampuannya bukan sekedar dalam bidang agama dan kerohanian, tetapi juga dalam bidang politik dan kepemimpinan.

Atas bimbingan dan pengawasan yang cukup dari kedua orangtuanya, ditambah dengan kepribadiannya yang amat menarik, cara berpakaian yang sederhana dan wajahnya yang tampan menjadi daya tarik tersendiri bagi siapa saja yang memandangnya.

Selain itu, beliau juga dikenal sebagai seseorang yang halus budi pekertinya, kuat ingatannya, senang beribadah, dan suka menyendiri. Kepribadian beliau menarik perhatian penduduk setempat.

Ketika menginjak dewasa, beliau diperintah oleh ayahandanya untuk ikut berdagang bersama saudara bapaknya yang bernama Ismail. Perintah itu dimaksudkan agar beliau mendapatkan wawasan yang lebih luas dan pengalaman yang lebih kaya dalam kehidupannya.

Menuntut Ilmu ke Aceh

Setelah sekian lama menuntut ilmu di negerinya, Syaikh Abdul Malik diperintah oleh ayahandanya berlayar untuk menuntut ilmu di Aceh. Wilayah yang dijuluki Serambi Mekkah tersebut dipilih olehnya sebagai tempat menuntut ilmu dalam fase yang kedua. Aceh merupakan pusat pendidikan Islam bagi orang-orang Nusantara sebelum menginjakkan kaki ke Mekkah untuk mendapatkan pendidikan tingkat lanjut.

Pada usianya yang ke-20 tahun, beliau meninggalkan tanah airnya dan belayar ke Aceh bersama dengan sahabat-sahabatnya. Syaikh Abdul Malik berguru kepada Syaikh Abdurrauf Singkel yang dikenal sebagai Syah Kuala, yang merupakan ulama besar di Nusantara pada waktu itu.

Ketika gurunya, Syaikh Abdurrauf Singkel, melihat muridnya, Syaikh Abdul Malik, sudah menguasai beberapa ilmu seperti hadits, tafsir, nahwu, sharaf, fiqh dan tasawuf dengan baik, maka beliaupun dibai’at dengan thariqat Syatthariyah dan diperintahkan untuk melakukan suluk bersama dengan tiga muridnya yang lain, yakni Syaikh Yusuf Khalwati al-Makassari dari Bugis Makassar, Syaikh Abdul Muhyi Pamijihan dari Cirebon dan Syaikh Burhanuddin Ulakan dari Sumatera Barat.

Kesungguhan Syaikh Abdul Malik dalam menuntut ilmu telah membawanya mencapai beberapa maqam. Keadaan ini telah membawa Syaikh Abdul Malik untuk dilantik sebagai khalifah thariqat Syatthariyah dan mendapatkan amanah untuk mengembangkannya di Terengganu, bila ia pulang ke negerinya.

Melanjutkan Studi ke Mekkah dan Madinah

Setelah sekian lama menuntut ilmu di Aceh dan mendapatkan gelar khalifah Thariqat Syatthariyyah, Syaikh Abdul Malik diperintahkan oleh gurunya untuk melanjutkan studinya ke Mekah dan Madinah. Pada usia sekitar 30-an, setelah mendapatkan izin dan ridha dari gurunya, beliau bersama dengan beberapa orang sahabatnya lalu berlayar ke Mekkah.

Di Mekkah, Syaikh Abdul Malik berguru dengan beberapa ulama besar. Salah satunya adalah Syaikh Ibrahim al-Kurani, yang juga merupakan guru dari gurunya, Syaikh Abdurrauf Singkel. Syaikh Ibrahim al-Kurani adalah Syaikh pengganti dari Syaikh Ahmad al-Qusyasyi.

Selama hampir satu dekade beliau belajar di Mekkah. Sahabat-sahabat beliau yang seangkatan dan berasal dari Nusantara diantaranya adalah Tuan Haji Mohd Salleh bin Omar al-Semarani, Jawa Tengah, Dato’ Sayyed Abdullah dari Terengganu, Fakeh Abdul Kadir al-Palimbani, Fakeh Abdul Rahman Pattani, Fakeh Abdul Samad Kedah dan Haji Mohamad Siantan.

Selama di Mekkah dan Madinah, Syaikh Abdul Malik telah menguasai dan mengkhususkan pendalamannya pada tiga bidang ilmu; Fiqih, Ushuluddin dan Tasawuf. Meski tak ketinggalan pula beliau mempelajari bidang ilmu Tafsir, Hadits dan ilmu-ilmu alat lainnya, seperti Nahwu, Sharaf dan sebagainya.

Beliau mendapatkan dan mendalami ilmu Fiqih bermadzhab Syafi’e melalui gurunya, Syaikh Ibrahim al-Kurani. Syaikh Ibrahim merupakan pengajar bagi para pengikut Imam Syafi’e di sana. Sedangkan dalam bidang Ushuluddin, beliau mendalaminya dengan pendekatan Imam al-Asya’ari yang menjadi pegangan umum pengikut Ahlus Sunnah wal Jamaah. Sementara dalam bidang Tasawuf, beliau mendalaminya dengan cara Tasawuf ‘Amaliy, yang didasarkan atas praktik ‘amaliyyah ‘ubudiyyah dengan bimbingan Mursyidnya, Syaikh Ibrahim al-Kurani.

Selain mendalami Thariqat Syatthariyyah, beliau juga mendalami amalan-amalan, hizib dan dzikir Thariqat Syadziliyyah. Thariqat Syadziliyyah adalah Thariqat yang didirikan oleh Syeikh Abu al-Hasan Asy-Syadzili R.A. (656 H./1258 M.) yang berasal dari Maghribi. Mursyid generasi ketiga dari Thariqat Syadziliyyah adalah seorang penulis Kitab al-Hikam yang sangat masyhur, Syaikh Ahmad bin ‘Athaillah Assakandariy.

Amalan-amalan Thariqat Syadziliyyah yang beliau amalkan diantaranya adalah Hizbul Bahr yang terkenal itu. Selain itu, beliau juga memperdalam ajaran-ajaran yang ditulis oleh Mursyid Thariqat Syadziliyyah, diantaranya Kitab al-Hikam yang ditulis oleh Mursyid Thariqat Syadziliyyah generasi ketiga, yakni Syaikh Ibnu ‘Athaillah as-Sakandari (H. 709/M. 1309).

Sebuah Kitab yang menarik minat Syaikh Abdul Malik di samping Kitab al-Tanwîr fî Isqât al-Tadbîr, Lathâ’if al Minan dan Tâj al-‘Arus. Pemikiran Syaikh Abu Hasan Asy-Syadzili dan Syaikh Ibnu ‘Athaillah sebagai Mursyid awal dari Thariqat Syadziliyyah ini dianggap sebagai lanjutan dari pendekatan Tasawuf al-Imam al-Ghazali melalui Kitab Ihyâ ‘Ulûmiddîn. Kitab-kitab tersebut merupakan kitab penting bagi para pengamal Thariqat di seluruh dunia.

Menjadi Guru Pengajar di Mekkah

Para ulama yang menjadi rujukan bagi para pengamal Thariqat Syadziliyyah berjumlah tidak kurang dari 143 orang. Di antara ulama yang terpenting di kalangan mereka adalah Syeikh Ibn ‘Athaillah dan Syeikh Abu al-Hasan Asy-Syadzili sendiri, Syeikh Abu al-Abbas al-Mursi, Syaikh Ibn Arabi, Syeikh Abu Hafs Umar bin Muhammad bin Abd Allah al-Suhrawardi, Syeikh Abu Turab al-Khashabi, Syeikh Abu Yazid al-Bisthami, Syeikh Abu Thalib al-Makki, Imam Abu Hamid al-Ghazali, Syeikh Abu al-Qasim al-Nasr Abadhi, Syeikh Abu Bakar al-Syibli, Syeikh Abu Nasar al-Sarraj, Syeikh Ahmad al-Rifa’i, Imam Ahmad Ibn Hanbal, Syeikh Ibnu ‘Ibbad, Imam Hasan al-Basri, Imam Junaid al-Baghdadi, Syeikh Ahmad Zarruq, Syeikh Sahl bin Abdullah, Syeikh Sirri al-Saqti, Imam Asy-Sya’rani, Syeikh Abd al-Salam bin Masyish dan Syeikh Ma’ruf al-Karkhi.

Selain itu, mereka juga banyak merujuk Kitab Fushush al-Hikam oleh Syaikh Ibnu Arabi, Qut al-Qulûb oleh Abu Thalib al-Makki, karya-karya al-Ghazali seperti Ihyâ Ulumiddîn dan Minhâj al-‘Âbidîn, al-Luma’ oleh Abu Nasar al-Sarraaj al-Thusi, al-Ri’âyat Li Huqûq Allah dan ‘Amal al-Qulûb wa al-Jawarib oleh Syeikh al-Harith al Mushasibi, Syarah terhadap Hikam berjudul Hikam Ibn ‘Athaillah atau Qurrat al-‘Ayn oleh Syeikh Ahmad Zarruq dan Halat Ahl al-Hakikat Ma’a Allah oleh Syeikh Ahmad al-Rifa’i.

Setelah beberapa tahun belajar di Mekkah, Syaikh Abdul Malik meneruskan masa hidupnya sebagai guru pengajar. Peranan beliau sebagai pengajar di Mekkah tak kalah pentingnya dengan ulama-ulama lain dari seluruh dunia yang menjadikan Tanah Suci sebagai pusat pendidikan. Pelajar-pelajar yang menjadi fokus beliau adalah mereka yang datang dari Tanah Jawi.

Kedudukan Syaikh Abdul Malik di sini mempunyai persamaan dengan kedudukan ulama-ulama Jawi yang lain seperti Syaikh Daud bin Abdullah al-Fattani, Syaikh Abdul Samad al-Falimbani, Syaikh Muhammad Nawawi al-Bantani dan Syaikh Muhammad Khatib bin Abdul Latif al-Minangkabaui. Sebagai guru yang amat cenderung pada Tasawuf beraliran etika ‘Ubudiyah yang dipelopori oleh Imam al-Ghazali. Beliau juga memilih mengajar dengan menggunakan Kitab-kitab karya Hujjatul Islam itu.

Kitab-kitab yang dimaksudkan itu termasuklah Ihya Ulumuddin. Matan Hikam Ibnu ‘Athaillah yang dianggap sebagai lanjutan dari pendekatan etika Ubudiyyah al-Imam al-Ghazali juga ternyata mendapat perhatian istimewa dari Syeikh Abdul Malik. Fokus Syeikh Abdul Malik terhadap Matan Hikam Ibnu ‘Athaillah telah ditegaskan dalam Syarah Hikam melayunya:

”(Dan) sanya telah meminta akan daku setengah saudaraku yang salik bahawa menterjemakan aku akan dia dengan bahasa Jawi supaya memberi manfaat dengan dia segala orang yang mubtadi, maka ku perkenankan atas yang demikian itu dengan sekira-kira yang difahamkan Allah Taala akan daku (dan) adalah aku memanjangkan sedikit perkataannya kerana aku memasukkan perkataan syarahnya dengan sekadar kifayah bagi orang mubtadi mengetahui dia…”.

Tulisan di atas menunjukkan bahwa sahabat-sahabatnya di Mekkah telah memintanya untuk menulis Kitab Syarah Hikam Ibnu ‘Athaillah dalam bahasa Melayu. Sebuah permintaan yang mencerminkan martabat kedudukannya di kalangan kawan-kawannya. Dengan penulisan tersebut, Hikam Melayu merupakan sebuah kitab Tasawuf pertama terbesar menurut aliran Ahlus Sunnah wal-Jamaah di dalam Bahasa Melayu.

Kembali ke Kampung Halaman

Pada tahun 1690 M., gurunya, Syaikh Ibrahim al-Kurani wafat. Kepergian gurunya yang sangat dikasihinya itu membuatnya amat berduka cita. Karena gurunya itu juga amat kasih kepada dirinya selama beliau menuntut ilmu bersamanya.

Pada usianya yang ke-40 tahun, Syarif Abdul Malik kembali ke tanah airnya. Setibanya beliau di pelabuhan Kuala Berang, Syaikh Abdul Malik disambut oleh keluarganya dan rakyat jelata. Ketika melihat keadaan ayahandanya yang telah uzur, beliau menyadari bahwa tanggungjawab berat yang bakal dipikulnya semakin dekat.

Syaikh Abdul Malik pulang ke tanah airnya sekitar pertengahan tahun 1690-an, ketika berusia lebih kurang 40 tahun. Kehadirannya di tengah masyarakat setempat dikukuhkan oleh Hikam Melayunya serta pertaliannya dengan para pembesar Negeri Terengganu. Bahkan, karena sebab pertalian Terengganu dengan Johor, peranan Syaikh Abdul Malik menjadi lebih penting lagi dalam konteks perkembangan sosial di masanya.

Berdasarkan sumber-sumber yang dapat dipercaya, beliau dikatakan bertanggungjawab membawa dan menobatkan Sultan Zainal Abidin I menjadi Sultan Pemerintah Negeri Terengganu (1725-1734) yang berlangsung di Tanjung Baru. Raja tersebut juga telah menikahi anak perempuan Syaikh Abdul Malik. Ketika Syaikh Abdul Malik pindah rumah dari Hulu Terengganu dan menetap di Pulau Manis, baginda Sultan juga turut berpindah dan menetap di tempat yang baru itu, sebelum akhirnya memilih tempat tinggalnya yang tetap di Kuala Terengganu.

Menikah dan Menjalankan Pemerintahan di Temir

Setelah beberapa bulan pulang dari Mekkah, ayahandanya menjodohkan Syaikh Abdul Malik dengan Puteri Mahpuri. Seorang puteri pembesar yang berasal dari kerabat Diraja Johor yang telah menetap di Terengganu, yakni di Kampung Batu Hampar. Mertuanya bergelar Tok Raja Lila.

Setelah menikah, beliau membawa isterinya ke istana di Kota Tamir. Pernikahan mereka dilandaskan pada iman dan kasih sayang. Mereka dikaruniai beberapa orang putera dan puteri yang berjumlah empat orang anak, yakni tiga laki-laki; Badaruddin, Imam Yusuf, dan Haji Yakob (Tok Bongkok), serta seorang anak perempuan yang bernama Siti Zubaidah. Ada juga yang meriwayatkan bahwa Tok Pulau Manis tidak memiliki anak perempuan. Karena yang menikah dengan Sultan Zainal Abidin I itu adalah anak angkat Tok Pulau Manis yang dipelihara setelah kematian ayahnya, Wan Ismail Datu.

Syaikh Abdul Malik menjadi tokoh pendidikan agama di Terengganu. Beliau juga berkedudukan sebagai ulama istana atau guru bagi banyak orang. Di istana, Syaikh Abdul Malik berdampingan bukan hanya dengan Sultan Zainal Abidin I tetapi juga dengan pembesar-pembesar yang turut berguru kepadanya. Di dalam upacara keagamaan, beliau diberi peranan memimpin majelis-majelis tersebut.

Sebagai seorang Syeikh ‘Ulama Mufti, beliau sering mengeluarkan fatwa-fatwa yang berhubungan dengan aqidah Islam dan hukum syari’at. Berbekal pengalaman dan pengajiannya di Jawa, Aceh dan Mekkah, beliau telah menjadikan Pulau Manis sebagai pusat pengajaran dan bimbingan ibadah yang banyak didatangi para pelajar baik dari jauh maupun dari dekat. Adapun kitab beliau yang kedua terbesar setelah Kitab Hikam Melayu, adalah Kitab Kifayah yang berisikan ringkasan ilmu Ushuluddin dan Fiqih.

Setelah ayahandanya wafat, Syaikh Abdul Malik dilantik menjadi pemerintah kerajaan Islam Temir. Beliau menerima tanggungjawab itu dengan perasaan yang amat berat. Beban tanggungjawab yang diterimanya membuatnya menjadi semakin sibuk. Banyaknya urusan yang terpaksa dikerjakannya telah membuatnya merasa tidak bisa duduk mengajar. Padahal jiwanya lebih cenderung kepada mengajar, berdakwah, menulis dan beruzlah. Posisinya sebagai pemerintah kerajaan telah membuat jiwanya resah. Akhirnya, setelah bermunajat kepada Allah dan memohon petunjukNya, beliau membuat suatu keputusan untuk mencari pengganti dirinya.

Setelah itu, Syaikh Abdul Malik pun bermusyawarah dengan para pembesarnya, dan menyatakan berhenti dari jabatannya dan menunjuk Tun Jenal yang merupakan anak seorang pembesar Johor untuk menggantikannya. Tun Jenal juga merupakan muridnya sendiri. Para pembesar menerima permintaan Syaikh Abdul Malik. Namun, mereka telah meletakkan dua syarat kepada beliau. Pertama, Syaikh Abdul Malik harus tetap menjadi penasihat dan guru di istana. Kedua, Tun Jenal dikehendaki mengahwini puterinya Siti Zubaidah untuk memastikan keturunannya terus memerintah di Terengganu. Tun Jenal itulah yang dikenal dengan nama lengkap Sultan Zainal Abidin I.

Akhir Hayatnya

Dalam usia sekitar 80-an, Tok Pulau Manis banyak menghabiskan waktunya dengan mengajar, menulis kitab dan menyebarkan Thariqat Syatthariyah. Anaknya yang bernama Badaruddin telah diangkat olehnya menjadi Syaikh Thariqat Syatthariyah dan telah diizinkan untuk membai’at dan membimbing suluk bagi para muridnya.

Dari hari ke hari, kesehatan beliau mulai menurun. Dalam usinya yang semakin uzur, beliau banyak menghabiskan waktunya dengan berkhalwat kepada Allah Ta’ala. Menyadari kesehatannya bertambah buruk, beliaupun mengumpulkan keluarganya, murid-muridnya dan penduduk setempat untuk menyampaikan wasiat. Beliau berwasiat kepada yang hadir pada saat itu;

1. Agar berpegang teguh pada ajaran agama;
2. Hendaknya menyebarkan ilmu yang sudah diajarkan;
3. Agar menjaga negeri Terengganu dengan ilmu; dan
4. Agar mendekati orang-orang jahil dan membimbingnya.

Pada pagi Jum’at, tahun 1736 M./ 1149 H., Tok Pulau Manis berpulang ke Rahmatullah dalam usia 86 tahun. Berita wafatnya Tok Pulau Manis itu tersebar ke lingkungan istana kerajaan. Sultan Zainal Abidin I dan para pembesarnya segera bertolak menuju kampung Pulau Manis untuk berta’ziyah kepada ulama dan wali Allah yang dicintai rakyat itu untuk terakhir kalinya. Setelah menyalatkannya, sultanpun mengiringi jenazah beliau hingga ke makam, diiringi para pembesar dan pejabat kerajaan beserta rakyat jelata.

Setelah itu, atas perintah Sultan Zainal Abidin I, makam Tok Pulau Manis dibangun dengan batu berukir di sekelilingnya dan ditutup dengan kain kelambu berwarna kuning.

Saudaraku tercinta, kututup artikel ini dengan mengajak para pembaca sekalian untuk bersama-sama membaca Surat al-Fatihah yang dikirimkan khusus untuk beliau. Semoga Allah SWT mensucikan rahasia maqamnya yang tinggi dan menganugerahkan kepada kita pantulan cahaya yang telah Allah limpahkan kepada beliau, âmîn yâ Rabbal ‘âlamîn.

أَلْفَاتِحَةَ إِلَى حَضْرَةِ النَّبِيِّ الْمُصْطَفَى رَسُوْلِ اللّٰهِ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَإِلَى رُوْحِ خُصُوْصًا سَيِّدِنَا الشَّيْخِ عَبْدِ الْمَالِكِ ابْنِ عَبْدِ اللّٰهِ تَرَنْقَانُوْ وَأُصُوْلِهِمْ وَفُرُوْعِهِمْ وَذَوِي الْحُقُوْقِ عَلَيْهِمْ أَجْمَعِيْنَ، أَنَّ اللّٰهَ يَغْفِرُ لَهُمْ وَيَرْحَمُهُمْ وَيُعْلِيْ دَرَجَاتِهِمْ فِي الْجَنَّةِ، وَيَنْفَعُنَا بِأَسْرَارِهِمْ وَأَنْوَارِهِمْ وَعُلُوْمِهِمْ وَنَفَحَاتِهِمْ وَبَرَكَاتِهِمْ فِي الدِّيْنِ وَالدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ، اَلْفَاتِحَةَ أَثَابَكُمُ اللّٰهُ …

Al-fâtihata ilâ hadhratin nabiyyil mushthafâ rasûlillâhi muhammadin shallallâhu ‘alaihi wa sallam, wa ilâ rûhi khushûshan sayyidinasy syaikh ‘abdil mâlik ibni abdillâhi terengganu wa ushûlihim wa furû’ihim wa dzawil huqûqi ‘alaihim ajma’în, annallâha yaghfiru lahum wa yarhamuhum wa yu’lî darajâtihim fil-jannah, wa yanfa’unâ bi asrârihim wa anwârihim wa ‘ulûmihim wa nafahâtihim wa barakâtihim fid-dîni wad-dunyâ wal-âkhirah, al-fâtihata atsâbakumullâh…

Source: Dinukil dari berbagai sumber

About admin

Check Also

Allah Mengancam Fir’aun Lewat Mimpinya

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَاٰلِهِ مَعَ التَّسْلِيْمِ وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ فِى تَحْصِيْلِ ...