Sunday , October 17 2021
Home / Relaksasi / Renungan / Robohnya Kejeniusan Sosial

Robohnya Kejeniusan Sosial

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ
وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَاٰلِهِ مَعَ التَّسْلِيْمِ وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ فِى تَحْصِيْلِ الْعِنَايَةِ الْعَآمَّةِ وَالْهِدَايَةِ التَّآمَّةِ، آمِيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ

Bismillâhirrahmânirrahîm
Wasshalâtu wassalâmu ‘alâ Muhammadin wa âlihî ma’at taslîmi wabihî nasta’înu fî tahshîlil ‘inâyatil ‘âmmati wal-hidâyatit tâmmah, âmîn yâ Rabbal ‘âlamîn.

“Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Shalawat dan salam kepada Nabi Muhammad dan keluarganya, kepadaNya kami memohon pertolongan dalam mencapai inayahNya yang umum dan petunjukNya yang sempurna, âmîn yâ Rabbal ‘âlamîn“.

Kejeniusan yang mendominasi pribadi sering kali dikagumi banyak orang. Padahal, belum tentu menjadi kecakapan yang menjamin kelangsungan kehidupannya. Tidak sedikit teman bercerita bahwa anak dan istrinya terhitung manusia cerdas. Tetapi, setelah dipersuasi dari dekat anak dan istrinya itu nampak bersikap cuek, rigid dan enggan berinteraksi dengan tamu yang mengunjunginya.

Membanggakan kecerdasan hanya pada level kecerdasan individual merupakan bentuk kegagalan salah didik. Dalam tataran sosial kehidupan, kegagalan salah didik dijumpai pada saat yang bersangkutan tumbuh dewasa.

Kecerdasan individunya tidak berefek pada  kepandaian merakit komunikasi sesama. Tumpul berbagi dan berkolaborasi bidang pekerjaan pada ketika mulai didesak menunaikan tugas profesinya dengan baik.

Ajaran agama telah mengisyarahkan perlunya umat manusia memiliki kejeniusan sosial dalam mengelola perubahan sosial kehidupan. “Barang siapa yang bersyukur kepada umat manusia“, sabda Nabi SAW, “Tuhan akan bersyukur pula pada mereka.” (HR. Bukhari).

عَنْ أَبِىْ هُرَيْرَةَ، رَضِيَ اللّٰهُ عَنْهُ، أَنَّ النَّبِيَّ، صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، قَالَ: “لَا يَشْكُرُ اللّٰهَ مَنْ لَا يَشْكُرُ النَّاسَ”. (أخرجه البخاري، وصححه الألباني).

Artinya, umat manusia dididik untuk selalu bersyukur dalam arti menyambut dan beratensi atas kehadiran sesama dari mana dan apapun latar belakangnya.

Sikap syukur seperti ini penting dilakukan oleh setiap manusia agar Tuhan berterima kasih dengan cara  membantunya memudahkan jalan kejeniusan sosialnya melakukan konsolidasi dan berkolaborasi dengan baik dalam setiap interaksi sosial.

Tidak sebaliknya, justru terjadi saling tidak welcome yang berujung umat salah kaprah dengan melakukan praktik-praktik yang menimbulkn konflik laten  antara sesama.

Akhir-akhir ini di tengah-tengah bangsa kita terlihat situasi amat mengenaskan. Seakan telah terjadi melorotnya kejeniusan sosial di kalangan yang notabenanya terpelajar.

Bahkan di antara mereka didapati juga para birokrat, pengamat politisi dan tokoh keagamaan. Para terpelajar yang bergelar doktor dan profesor nyaris tidak piawai memenej dirinya dengan sesama. Tidak tumbuh saling kerja sama demi kemajuan bangsanya, melainkan terjadi saling bully dengan diksi-diksi kasar dan tidak berkeadaban.

Kaum birokrat dan politisi yang sejatinya mengutarakan fakta-fakta kolaboratif justru membalasnya dengan bahasa-bahasa menantang. Bahkan, munculnya buzzer-buzzer terpelajar seakan disupport dan dibiarkan menebarkan cela dan berita-berita provokatif. Ironisnya, para tokoh keagamaan juga ikut menumbangkan nalar kejeniusan sosialnya dengan cara menumpahkan pikiran-pikiran disharmoni di tengah umatnya.

Oleh karena itu, demi bangsa ini tidak berujung pada kehancuran, semua komponen bangsa hendaknya mawas diri agar tidak gampang menggunakan nalar pendek berdasarkan egoisme individualnya. Sementara nalar yang berbasis kejeniusan sosial dirobohkan tak bernyali memperkokoh persatuan bangsa. Nauzubillah!

Oleh: Prof. Fauzul Iman
Source: Republika Online

About admin

Check Also

Wahai HambaKu

“Inilah amanah Allah untuk kita semua wahai sahabat” Oleh: H Derajat بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ ...