Home / Ensiklopedia / Analisis / Noam Chomsky; Tentang Agama dan Politik
Avram Noam Chomsky (lahir 7 Desember 1928) adalah seorang profesor linguistik dari Institut Teknologi Massachusetts. Beberapa buku best seller yang pernah ditulisnya; "Pirates and Emperors: International Terrorism in the Real World" (Amana Bookss, Inc., 1986), "How the World Works" (2015), dan "Who Rules the Worlds?" (2017), yang merupakan investigasi intelektualnya.

Noam Chomsky; Tentang Agama dan Politik

“… Jangan lupa, bahwa rakyat Palestina sedang dihancurkan dalam program sistematis AS-Israel yang menghancurkan Gaza dan memecah-mecah Tepi Barat serta memenjarakannya di antara wilayah-wilayah aneksasi Israel. Hal ini pada dasarnya membunuh sebuah bangsa. Ini bukan sekuler atau religius, karena sebenarnya banyak juga dari kalangan orang Kristen yang diusir.”
(Noam Chomsky dalam sebuah wawancarai oleh Amina Chaudary)

Profesor Noam Chomsky, bisa dibilang adalah salah satu analis politik paling berpengaruh di zaman kita. Meskipun beberapa orang mungkin membaca apa pun yang pernah ditulis semata-mata karena mereka tahu bahwa mereka akan setuju dengan semua yang dia katakan, yang lain mungkin menolaknya sama sekali.

Wawancara dengan Amina Chaudary ini adalah bagian dari upaya berkelanjutan untuk mencoba memahami dunia saat ini dalam menghadapi kekerasan berbasis agama, kegagalan politik, dan meningkatnya perpecahan antara kelompok sekuler dan agama di seluruh dunia.

Noam Chomsky, cendekiawan, aktivis dan intelektual, memiliki pengaruh besar sebagai analis politik selama beberapa dekade. Para pendukung dan pengkritiknya harus sepakat bahwa ide-idenya merupakan dasar bagi diskusi progresif mengenai politik kontemporer, baik di Amerika Serikat maupun di luar negeri.

Ia mungkin yang paling baik dalam menilai faktor-faktor yang mendasari perebutan kekuasaan global, kekerasan, dan perubahan politik. Mengingat semakin populernya diskusi seputar persinggungan antara agama dan politik, penting juga untuk menilai apakah agama dapat menjadi salah satu motivator utama tersebut.

Dalam sebuah wawancara dengan Samuel Huntington (Majalah Islamica edisi 17, September 2006) saya mengeksplorasi diskusi serupa berdasarkan tesisnya yang terkenal “Benturan Peradaban” tentang kekuatan agama untuk mengatur dan mempengaruhi masyarakat dan gerakan, termasuk pemberontakan yang disertai kekerasan.

Untuk lebih memahami bagaimana agama menjadi faktor pendorong utama ketegangan politik saat ini, saya mulai berdiskusi dengan Profesor Chomsky tentang tema-tema rumit ini. Apa yang saya temukan adalah bahwa Chomsky, tidak seperti Huntington, tidak percaya bahwa agama memainkan peran mendasar dalam politik. Bagi Chomsky, kekuatan itu diredam.

Kekhawatirannya lebih pada penyalahgunaan kekuasaan oleh pihak yang berkuasa dibandingkan kepercayaan suatu bangsa atau masyarakat. Pada akhirnya, ia lebih peduli pada keadilan sosial dan menyuarakan “kebenaran terhadap kekuasaan.”

Pelajaran terbaik yang dapat diambil adalah bahwa memahami titik temu antara agama dan politik jauh lebih kompleks daripada yang terlihat. Loyalitas agama mungkin masih kuat, namun pengaruhnya terhadap tujuan politik mungkin masih ambigu. Berikut skrip wawancara antara Amina Chaudary dengan Avram Noam Chomsky.

Amina Chaudary: Pertama, Profesor Chomsky, terima kasih banyak atas waktu Anda. Saya ingin memulai dengan pertanyaan yang sangat luas. Peristiwa-peristiwa yang terjadi saat ini cenderung menunjukkan bahwa ketegangan antar dan di dalam agama, menurut beberapa orang khususnya dalam kasus Islam, merupakan pusat dari banyak konflik di dunia saat ini.

Apakah menurut Anda agama memberikan pengaruh yang lebih besar terhadap kebijakan luar negeri saat ini, baik di Amerika maupun di luar negeri? Apakah Anda juga akan membahas apa yang terjadi ketika agama menyatu dengan politik – dan apa perbedaannya dengan bentuk identitas lain yang menyatu dengan politik, seperti etnis?

Noam Chomsky: Masalah-masalah utama di dunia adalah masalah-masalah yang muncul di negara-negara paling kuat secara definisi. Karena apa pun yang mempengaruhi negara-negara tersebut akan mempengaruhi semua orang. Negara paling kuat di dunia jika dilihat dari besarnya adalah Amerika Serikat, dan negara ini juga merupakan salah satu negara fundamentalis paling ekstrim di dunia.

Agama fundamentalis ekstremis mungkin mempunyai pengaruh yang lebih besar di masyarakat AS dibandingkan di Iran, meskipun saya belum pernah melihat jajak pendapat di Iran. Namun saya ragu, 50 persen penduduk berpendapat bahwa dunia diciptakan 6.000 tahun yang lalu persis seperti sekarang. Hal ini sebenarnya aneh, karena dalam sejarah Amerika hingga masa penjajahan, terdapat era kebangkitan agama.

Baru-baru ini kita melihat hal ini pada tahun 1950-an, yang merupakan periode kebangkitan agama yang besar. Begitulah cara kita mendapatkan ungkapan seperti “In God We Trust” dan “One Nation Under God.” Kebangkitan agama kembali meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Sampai beberapa tahun terakhir, mereka bukanlah kekuatan utama dalam urusan politik. Hal ini telah terjadi dalam 25 tahun terakhir dan kini menjadi kekuatan yang sangat besar –agama fundamentalis, bukan semua agama.

Misalnya, Amerika sering kali sangat menentang agama Kristen. Lukisan itu (menunjuk ke gambar) adalah ilustrasi kebencian para pemimpin AS terhadap Gereja Katolik. Itu diberikan kepada saya 15 tahun yang lalu oleh seorang pendeta Jesuit. Ini adalah lukisan Malaikat Maut di satu sisi dengan Uskup Agung Romero, yang dibunuh, dan tepat di bawahnya adalah enam intelektual terkemuka yang dibunuh oleh batalion elit yang dikelola AS. Hal ini terjadi pada dekade 1980-an: Romero dibunuh oleh pasukan yang didukung AS pada tahun 1980, para pendeta Jesuit pada tahun 1989, dan di antara itu, AS melancarkan perang besar melawan Gereja Katolik. Banyak dari korban upaya (Presiden) Reagan di Amerika Tengah adalah biarawati, pekerja awam, dan untuk alasan yang jelas dan eksplisit, yang dapat Anda lihat dinyatakan secara resmi, seperti School of America yang terkenal, yang melatih perwira Amerika Latin.

Salah satu poin iklannya adalah bahwa Angkatan Darat AS membantu mengalahkan teologi pembebasan, yang merupakan kekuatan dominan, dan teologi ini merupakan musuh dengan alasan yang sama seperti nasionalisme sekuler di dunia Arab yang juga merupakan musuh –yaitu bekerja untuk masyarakat miskin. Ini adalah alasan yang sama, mengapa Hamas dan Hizbullah dimusuhi: karena mereka bekerja untuk masyarakat miskin. Tidak peduli apakah mereka Katolik atau Muslim atau apapun; itu tidak bisa ditoleransi.

Gereja Amerika Latin telah mengambil “pilihan yang mengutamakan masyarakat miskin.” Mereka melakukan kejahatan dengan kembali ke Injil. Isi Injil sebagian besar disembunyikan (di AS); itu adalah kumpulan dokumen pasifis radikal. Agama ini diubah menjadi agama orang kaya oleh Kaisar Konstantin, yang menghapus isinya. Jika ada orang yang berani kembali ke Injil, mereka akan menjadi musuh, dan itulah yang dilakukan oleh teologi pembebasan. Jadi, ini cerita yang campur aduk.

Namun di Amerika, negara yang lebih ekstremis, berdasarkan standar komparatif, gerakan keagamaan benar-benar dimobilisasi menjadi kekuatan politik untuk pertama kalinya dalam sejarah dan itu terjadi kurang dari 25 tahun. Sungguh mengejutkan bahwa ini adalah salah satu periode terburuk dalam sejarah perekonomian bagi sebagian besar penduduk, dimana upah dan pendapatan riil mengalami stagnasi, sementara jam kerja meningkat dan tunjangan menurun, dan kesenjangan meningkat dengan proporsi yang sangat besar. Suatu perbedaan yang dramatis dibandingkan periode sebelumnya.

Pertumbuhan ekonomi yang sangat tinggi dan egaliter selama bertahun-tahun serta peningkatan dalam ukuran-ukuran pembangunan manusia lainnya. Ada korelasi yang sama yang juga terjadi di belahan dunia lain. Ketika kehidupan tidak memberikan manfaat yang diharapkan, orang biasanya mencari dukungan dari agama. Selain itu, ada banyak sinisme.

Pengurus partai dari kedua partai (Partai Republik dan Demokrat) menyadari bahwa jika mereka dapat memberikan dampak positif kepada konstituen agama fundamentalis. Misalnya, kita menentang hak-hak kaum gay, mereka dapat memperoleh suara. Faktanya, mungkin sepertiga dari seluruh pemilih –jika Anda melayani unsur-unsur hak beragama dengan cara yang tidak terlalu dipedulikan oleh dunia bisnis– merupakan konstituen sebenarnya.

Amina Chaudary: Menarik melihat posisi agama di Amerika. Bagaimana Anda memahami pandangan “Barat” tentang Islam dan bisakah Anda menguraikan gagasan nasionalisme sekuler ini?

Noam Chomsky: Sikap terhadap Islam cukup kompleks. AS selalu mendukung gerakan-gerakan Islam fundamentalis yang paling ekstrem dan hingga saat ini masih mendukungnya. Sekutu tertua dan paling berharga bagi AS di dunia Arab adalah Arab Saudi, yang juga merupakan negara fundamentalis paling ekstremis.

Sebagai perbandingan, Iran terlihat seperti masyarakat demokratis yang bebas –namun Arab Saudi telah melakukan tugasnya. Musuh pada sebagian besar periode ini adalah nasionalisme sekuler. Hubungan AS-Israel, misalnya, benar-benar menguat pada tahun 1967 ketika Israel melakukan pengabdian nyata bagi AS dan Arab Saudi. Yakni, menghancurkan pusat utama nasionalisme sekuler, Mesir pimpinan (Gamal Abdul) Nasser, yang dianggap sebagai ancaman dan sedikit banyak sedang berperang dengan Arab Saudi pada saat itu.

Hal ini merupakan sebuah ancaman jika kita menggunakan sumber daya yang sangat besar di wilayah ini demi kepentingan penduduk negara-negara di wilayah tersebut, dan tidak akan memenuhi kantong para tiran kaya. Sementara keuntungan besar akan mengalir ke perusahaan-perusahaan Barat.

Amina Chaudary: Apa yang kita lihat di berbagai negara Muslim adalah sejenis otokrasi Islam, di mana para pemimpinnya menggunakan Islam untuk membenarkan dan memusatkan kekuasaannya. Beberapa pakar Timur Tengah menunjukkan kesulitan yang timbul dalam pemberian kekuasaan politik kepada kelompok agama atau pendeta. Apakah menurut Anda sekularisme merupakan komponen penting dalam politik, sementara saat ini, sekularisme nampaknya identik dengan anti-agama?

Noam Chomsky: Saya pikir sekularisme adalah komponen penting dalam politik demokratis, karena alasan-alasan yang tampak jelas. Demokrasi sekuler yang menjunjung tinggi hak asasi manusia tidak pro atau anti agama. Sebaliknya, hal ini netral dalam kaitannya dengan sistem kepercayaan pribadi. Terdapat kekurangan dalam demokrasi AS, namun sekularismenya bukanlah salah satu dari kekurangan tersebut, dan jelas tidak “identik dengan anti-agama.”

Amina Chaudary: Jadi secara empiris terlihat peningkatan ekspresi keagamaan di daerah tertentu. Apakah menurut Anda dunia menjadi lebih religius?

Noam Chomsky: Menurut saya tidak. Di tempat-tempat di mana gerakan-gerakan sekuler telah dihancurkan baik dari dalam oleh korupsi atau dari luar oleh kekerasan, hal ini terjadi dalam banyak hal. Amerika belum hancur karena serangan asing atau mengalami masalah internal yang parah, namun seperti yang saya sebutkan, terjadi penurunan tajam dalam kesejahteraan ekonomi dan sosial mayoritas penduduk, dan ekstremisme agama telah tumbuh, setidaknya menjadi lebih terlihat dalam arena politik.

Hal serupa juga terjadi di dunia Islam. Ambil contoh kebangkitan Hizbullah, Hamas, dan Ikhwanul Muslimin. Salah satu alasan utama dukungan populer mereka adalah karena mereka menyediakan layanan sosial. Jika Anda ingin memberi makan kepada anak miskin atau orang miskin yang tinggal di daerah kumuh Kairo…

Amina Chaudary: Benar, tapi menurut Anda seberapa besar hal ini berakar pada pengakuan agama mereka –peningkatan religiusitas?

Noam Chomsky: Bervariasi. Saya pernah ke Mesir sekitar 15 tahun yang lalu dan saya bertemu dengan sekelompok intelektual Islam. Mereka berbicara tentang jaringan dan kelompok layanan sosial dan sebagainya. Saya tidak tahu siapa sebagian besar dari mereka. Saya kembali dan berbicara dengan teman saya, yang mengenal Mesir dengan baik, tentang pertemuan tersebut. Dia tertawa dan mengatakan salah satu dari mereka adalah seorang Koptik, dan yang lainnya seorang Komunis. Mereka menyadari bahwa jalan mereka begitu sulit untuk menuju kekuasaan dan pengaruh dalam rangka mengasosiasikan diri mereka dengan satu organisasi di Mesir yang menaruh perhatian pada kebutuhan masyarakat miskin (Ikhwanul Muslimin). Jadi, saya perkirakan ada beberapa variasi, ada yang tulus, ada yang tidak. Dan seperti biasa, kita harus sangat berhati-hati.

Amina Chaudary: Apakah menurut Anda kelompok berbasis agama bereaksi terhadap gagasan “Barat” atau lebih tepatnya ancaman terhadap identitas mereka sendiri dan, misalnya, warisan Islam mereka?

Noam Chomsky: Pertama-tama, apa itu “Barat”? Apakah negara-negara Barat adalah Amerika Serikat –salah satu negara paling fundamentalis di dunia dan pendukung kuat fundamentalisme Islam ekstrem? Saya pikir ada banyak ketegangan yang mempengaruhi hal ini, namun terdapat tradisi sekularisme demokratis yang kuat di dunia. Namun sebagian besar sudah dihancurkan, sering kali dengan paksaan, atau dengan kekuatan dari luar, dan terkadang karena alasan internal. Namun karena berbagai alasan, kecenderungan ini sebagian besar dipinggirkan.

Tempat mereka digantikan oleh kelompok Islam karena berbagai alasan, di antaranya menyediakan layanan sosial, seperti di Lebanon Selatan dan tempat-tempat lain. Jika Anda adalah orang miskin yang mempunyai anak yang sakit dan Anda memerlukan bantuan, di situlah Anda akan menemukannya. Bukan di sektor pemerintahan. Dan hal-hal itu menyebar dan membuat perbedaan. Sebagiannya adalah keyakinan agama dan sebagian lagi adalah tokoh-tokoh karismatik. Ada banyak alasan.

Dalam beberapa bulan terakhir, saya curiga akan ada peningkatan berkat keberhasilan dramatis Hizbullah dalam menahan invasi Israel –yang merupakan pertama kalinya terjadi. Tentara Israel benar-benar tidak dapat mencapai Sungai Litani setelah pertempuran selama sebulan. Faktanya, mereka berusaha keras dalam tiga hari dan akhirnya berhasil, yakni hanya untuk mendapatkan kesempatan berfoto di Sungai Litani. Peristiwa yang sangat kontras dengan perang tahun 1982, ketika mereka tiba di sana secepat lajunya tank.

Kita tahu, hanya dari jajak pendapat bahwa dukungan terhadap Hizbullah dan (pemimpinnya) Sheikh Hassan Nasrallah meningkat sangat tajam. Apakah hal ini akan mengarah pada identifikasi dengan gerakan keagamaan atau tidak, masih belum jelas.

Amina Chaudary: Tampaknya ada kaitannya dengan apa yang terjadi di Israel?

Noam Chomsky: Dalam hal ini, jelas ada kaitannya dengan Israel. Di Lebanon, hal ini secara tepat diidentifikasikan sebagai invasi AS-Israel, dan memang demikian adanya. Jadi, ya, dalam kasus ini ada kaitannya, seperti dalam banyak kasus lainnya.

Jangan lupa bahwa rakyat Palestina sedang dihancurkan dalam program sistematis AS-Israel yang menghancurkan Gaza dan memecah-mecah Tepi Barat serta memenjarakannya di antara wilayah-wilayah aneksasi Israel. Hal ini pada dasarnya membunuh sebuah bangsa. Ini bukan sekuler atau religius, karena sebenarnya banyak juga dari kalangan orang Kristen yang diusir.

Amina Chaudary: Jika rasa takut telah menjadi bagian dari politik dan kebijakan luar negeri pasca 9/11 dan khususnya seperti yang dikemukakan di dunia “Barat”, menurut Anda bagaimana tanggapan dunia Muslim terhadap hal ini? Banyak dari pemerintahan ini juga memerintah karena rasa takut. Bagaimana Anda membedakan penggunaan rasa takut dalam politik Amerika dibandingkan dengan penggunaan rasa takut di rezim otoriter Muslim?

Noam Chomsky: Perbandingannya terlalu sempit untuk bisa bermakna, terlepas dari adanya perbedaan besar di antara masyarakat. Stimulasi rasa takut untuk memobilisasi populasi bukanlah hal baru di dunia pasca 9/11. Ambil contoh, Ronald Reagan, yang gemetar dalam balutan sepatu bot koboi ketika ia mengumumkan keadaan darurat nasional karena ancaman terhadap keamanan AS yang ditimbulkan oleh Nikaragua –yang hanya dua hari berkendara dari Harlingen, Texas. Namun ia bersumpah setelah menyadarinya, meskipun ia menghadapi ancaman yang sangat besar, dia tetap akan berani, seperti (Winston) Churchill menghadapi gerombolan Nazi.

Kita dapat menelusurinya kembali sejauh yang kita inginkan, katakanlah, pada Deklarasi Kemerdekaan, dengan bagian yang memalukan tentang bagaimana Inggris yang kejam membiarkan “orang-orang India yang biadab tanpa ampun” melawan penjajah yang cinta damai. Mengacu pada “ras pribumi yang malang”, orang-orang Amerika yang kita musnahkan dengan kekejaman tanpa ampun dan keji…  adalah salah satu di antara dosa-dosa keji bangsa ini. Karenanya, saya percaya suatu hari nanti, Tuhan akan membawa mereka ke “pengadilan”. Seperti telah diakui oleh John Quincy Adams, jauh setelah kontribusi besarnya terhadap kekejaman ini telah berakhir. Ada banyak sekali contoh sejak itu, dan negara bagian lain pun demikian.

Amina Chaudary: Mengapa ketiga agama monoteistik ini lebih tegang dibandingkan agama besar lainnya?

Noam Chomsky: Kekristenan… kebetulan merupakan agama negara-negara imperialis utama. Sejauh ini kekuatan dan sarana kekerasan terbesar di dunia berada di negara-negara Kristen. Sehubungan dengan Yudaisme, sebagian besar sejarahnya adalah penindasan, yang pada akhirnya mengarah pada kejahatan terburuk dalam sejarah manusia –Holocaust. Khususnya sejak tahun 1967, terdapat hubungan erat antara Israel dan Amerika Serikat, namun hal ini terjadi karena alasan sekuler. Tentu saja mereka menutupi agama, tapi tidak ada hubungannya dengan agama.

Sehubungan dengan Islam, hal ini bervariasi di seluruh dunia. Negara Islam fundamentalis yang paling ekstrim adalah sekutu tertua dan paling berharga bagi Amerika Serikat –Arab Saudi. Contohnya Saddam Hussein, yang sekuler, bukan Islamis. Untuk sementara waktu dia adalah sekutu besar Washington. Pada tahun 1980-an, ketika ia melakukan kekejaman terburuknya –pembantaian suku Kurdi di Anfal, penyerangan dengan gas di Halabja– bantuan AS dikucurkan ke Irak termasuk bantuan militer. Mantan Menteri Pertahanan, Donald H. Rumsfeld, diketahui telah pergi ke sana untuk memperkuat hubungan. Dan AS benar-benar ikut serta dalam perang Irak melawan Iran, bahkan terlibat sepenuhnya sehingga ketika Iran menyerah, hal itu terjadi karena AS ikut serta dalam perang tersebut. Ya, itu adalah satu negara Islam melawan negara Islam lainnya –sekutu AS kebetulan adalah negara Islam sekuler.

Belakangan, hal itu bergeser karena alasan lain. Faktanya, jika Anda perhatikan, sistem kekuasaannya cukup ekumenis. Mereka semua menyerang dan menghancurkan serta membantu dan mendukung. Hubungan dengan Gereja Katolik yang saya sebutkan merupakan salah satu contoh nyata. Keputusan yang diambil bergantung pada kepentingan kelompok yang mempunyai hak istimewa dan berkuasa yang mendominasi kebijakan.

Amina Chaudary: Mengapa “Islam” dipandang sebagai masalah yang berasal dari sudut pandang AS?

Noam Chomsky: Sumber daya energi terbesar di dunia terletak di wilayah Muslim, tepat di sekitar Teluk, sehingga hal ini selalu menjadi perhatian besar bagi AS dan juga Inggris. Jika minyaknya tidak ada, mereka tidak akan peduli meski mereka penganut animisme. Itu adalah masalah utama dan tercampur aduk. Itu sebabnya AS mendukung tirani Islam radikal seperti Arab Saudi. Itu sebabnya AS mencari pembunuh Islamis paling radikal yang bisa ditemukan di mana pun di dunia dan membawa mereka ke Afghanistan, dan akhirnya al-Qaeda berada di tangan mereka.

Ambil contoh lain, Indonesia, sebuah negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia. Apakah AS menganggap Indonesia itu sebagai teman atau musuh? Lihatlah sejarahnya. Hingga tahun 1965, mereka menjadi musuh karena merupakan nasionalis independen. Presiden Sukarno adalah seorang nasionalis dan merupakan bagian dari gerakan non-blok. Mereka menganggap Sukarno tidak mengikuti perintah.

Pada bulan September 1965, Soeharto datang dan melakukan salah satu pembantaian besar di abad ke-20. CIA membandingkannya dengan kekejaman Hitler, Stalin dan Mao. Negara-negara Barat sangat gembira karena ia membantai ratusan ribu petani tak bertanah dan melenyapkan satu-satunya partai politik berbasis massa, sebuah partai kaum miskin seperti yang digambarkan oleh para ahli, dan membuka negara tersebut terhadap perampokan dan pemerasan Barat. Jadi, dia adalah sahabat terbaik yang pernah ada, hingga akhir hayatnya.

Pemerintahan Clinton menggambarkannya sebagai “orang seperti kami,” dan sementara itu, selain mengumpulkan catatan hak asasi manusia yang mengerikan di dalam negeri, ia juga menginvasi Timor Timur dan melakukan kekejaman yang mungkin hampir mirip dengan genosida dibandingkan apapun yang terjadi pada periode pascaperang yang selalu dengan dukungan kuat AS. Karena itulah ia dicintai. Jika Indonesia lebih mengarah pada kemerdekaan, maka Indonesia akan menjadi musuh lagi. Komentar keagamaan bukanlah titik kesalahannya.

Mari kita lihat Iran. Selama berada di bawah kekuasaan Syah, dia adalah sahabat terbaik AS. Tidak masalah bahwa dia adalah seorang tiran brutal, yang dilantik oleh AS dan Inggris ketika mereka menggulingkan pemerintahan parlementer. Ketika Iran menjadi lebih mandiri dan menjadi lebih Islami, maka Iran menjadi musuh, sementara Syah adalah sekutunya.

Mantan Menteri Luar Negeri AS, Henry Kissinger, memberikan jawaban sangat terbuka ketika ditanya baru-baru ini tentang program nuklir Iran. Pada tahun 1970-an, Amerika sangat mendukung pengembangan energi nuklir di Iran. Rumsfeld (Wakil Presiden Dick Cheney), Kissinger (mantan wakil Menteri Pertahanan, Paul Wolfowitz) menganggap hal ini sebagai sesuatu hal yang luar biasa dan mereka memberikan banyak bantuan dan dukungannya. Argumen Kissinger adalah bahwa Iran tidak boleh menggunakan minyak untuk energi; ia harus menyimpannya. Negara ini membutuhkan sumber energi lain, yakni tenaga nuklir.

Saat ini, orang-orang yang sama melontarkan argumen yang berlawanan, dengan mengatakan bahwa Iran memiliki banyak minyak dan gas alam. Mereka mengatakan negara itu mencoba memperkaya uranium, yang hal itu pasti dilakukan untuk senjata. Kissinger ditanya oleh Washington Post mengapa dia mengatakan hal yang sebaliknya dari apa yang dia katakan saat itu. Dia menjawab dengan terus terang dan jujur, mengatakan bahwa mereka dulunya adalah sekutu, jadi mereka membutuhkan energi nuklir, dan sekarang mereka adalah musuh, jadi mereka tidak membutuhkan energi nuklir. Jawabannya berjalan dengan sangat konsisten.

Ada orang-orang yang pasti menginginkan benturan peradaban –seperti Osama bin Laden dan George Bush– yang pada dasarnya adalah sekutu. Bahkan, hal itu biasa diucapkan oleh salah satu tokoh CIA yang sudah bertahun-tahun bertugas mengejar Bin Laden, Michael Scheuer. Dia baru-baru ini menulis bahwa Bin Laden dan Bush adalah sekutu dan jika Anda melihat, Anda dapat memahami alasannya. Mereka pada dasarnya bekerja sama secara tidak langsung, dan pada kenyataannya mereka menciptakan kemungkinan terjadinya benturan peradaban, yang sebelumnya tidak pernah terjadi.

Dalam hubungan AS dengan Arab Saudi, Indonesia, Pakistan, hal itu sekarang sudah tidak ada; itu hanya isapan jempol belaka. Tapi Anda bisa membuatnya. Ada kemungkinan terciptanya perpecahan sektarian di Irak, yang akan menghancurkan negara tersebut hingga hancur berkeping-keping. Hal itu tidak terjadi beberapa tahun yang lalu.

Faktanya, beberapa tahun yang lalu, masyarakat Irak mengatakan tidak akan pernah ada konflik Sunni-Syiah di sini; kami selalu terintegrasi, menikah satu sama lain dan tidak ada masalah, kami akan tetap bersama. Lihatlah negaranya sekarang, setelah beberapa tahun pendudukan AS, negara ini terkoyak oleh kekerasan sektarian yang pahit.

____________

* Source: Majalah Islamica, Edisi 19, April-Mei 2007, diposting kembali di Chomsky.Info

Noam Chomsky adalah Profesor Emeritus linguistik di Massachusetts Institute of Technology di Cambridge, Mass., dan merupakan pakar politik, kebijakan luar negeri AS, media, dan gerakan sosial yang diakui secara internasional.

Amina Chaudary adalah mahasiswa pascasarjana di Universitas Columbia yang memperoleh gelar Master di bidang hak asasi manusia, dan fokus pada pemerintahan dan Timur Tengah serta gelar Master dalam studi liberal dari Universitas Harvard.

 

About admin

Check Also

Politik Uang dan Uang Politik

“Dalam ranah politik, uang merupakan faktor yang sangat penting. Uang bisa memberikan pengaruh yang sangat ...