Home / Ensiklopedia / Analisis / Misteri Pasukan X; Satuan Komando Rahasia Yahudi pada Perang Dunia II (Bagian 2)
Top Secret Jewish Commandos of World War II (Aish.com)

Misteri Pasukan X; Satuan Komando Rahasia Yahudi pada Perang Dunia II (Bagian 2)

“Sebuah buku yang menyoroti unit rahasia beranggotakan para pengungsi dengan kebencian yang sangat mendalam terhadap Hitler, yang di kemudian hari mereka menjadi kekuatan tempur yang tangguh”.

Oleh: Dr. Yvette Alt Miller*

Leah Garrett, sang penulis buku yang mengkisahkan unit rahasia itu, menerbitkannya di tahun 2021 dan diberinya judul: X Troop: The Secret Jewish Commandos of World War II, “Pasukan X: Satuan Komando Rahasia Yahudi pada Perang Dunia II”.

Buku itu menceritakan kisah luar biasa tentang pasukan rahasia pengungsi Yahudi dari Nazi Eropa. Hal itu ia kemukakan dalam sebuah wawancara dengan Aish.com perihal bukunya dan dampak kuat yang ditimbulkan terhadap hidupnya.

Direktur Pusat Studi Yahudi dan Direktur Studi Ibrani dan Yahudi di Hunter College di New York, Dr. Garrett tergerak untuk meneliti kontribusi orang Yahudi terhadap kemenangan Sekutu dalam Perang Dunia II berdasarkan sejarah keluarganya sendiri. “Kakek dan paman buyut saya bertugas di Perang Dunia II,” jelasnya.

Saat menulis buku sebelumnya tentang tentara Yahudi selama Perang Dunia II, Dr. Garrett telah mendengar “desas-desus bahwa ada unit komando rahasia” yang terdiri dari para pengungsi Yahudi. Dia mulai meneliti pasukan pemberantasan narkoba ini dan melacak anggota yang masih hidup serta keluarga mereka.

Melarikan Diri dari Antisemitisme di Eropa

Dengan terpilihnya Hitler menjadi Kanselir Jerman pada tahun 1933, orang Yahudi Jerman menjadi sasaran kebencian populer dan undang-undang resmi anti-Yahudi. Manfred Gans berusia sebelas tahun ketika Hitler berkuasa. Pada saat bar mitzvah, dia sudah menunjukkan tanda-tanda perlawanan dan keberanian yang akan segera menjadikannya salah satu pahlawan Pasukan X.

Manfred dan keluarganya baru saja pulang dari sinagoga pada hari Sabat tahun 1935. Dia menyanyikan bagian bar mitzvahnya dengan indah dan keluarganya menjamu banyak tamu untuk merayakannya. Manfred memberikan pidato bar mitzvah yang menggugah:

“Nazi menyebut kami musuh. Bagi mereka, kita adalah hama, bukan manusia… Mereka menuduh kita melakukan segala kemungkinan kejahatan. Yang tidak mereka pahami adalah agama kami, Taurat kami, tidak mengizinkan hal ini. Taurat dan kitab-kitab Yahudi mengajarkan kita untuk bersikap etis dan terus terang. Itulah siapa kita sebenarnya. Nazi sepenuhnya salah mengenai kami.”

Manfred Gans

Orang tua Manfred memandang dengan ngeri. Jika seseorang melaporkan pidatonya kepada otoritas Nazi, konsekuensinya akan sangat parah. Keluarganya tetap aman untuk saat ini, namun tiga tahun kemudian orang tua Manfred mengirimnya sendirian dengan kindertransport, sebuah program pemukiman pengungsi untuk anak-anak di Inggris.

Pada bulan-bulan terakhir masa damai sebelum pecah Perang Dunia II, hampir 10.000 anak-anak Yahudi melarikan diri dari Jerman dan Austria untuk cari selamat di Belanda dan Inggris dengan menggunakan transportasi ramah lingkungan.

Anak lain yang melarikan diri adalah Claus Ascher. Ketika Nazi berkuasa, Claus mendukung mereka, sampai ayahnya Curt memberitahunya sebuah rahasia yang dipegang erat: Curt adalah seorang Yahudi. Pandangan seluruh dunia Claus tiba-tiba berubah. Dia menjadi anti-Nazi. Ketika Adolf Hitler mengunjungi sekolah Claus untuk menghadiri pertemuan khusus, Claus teringat akan kesannya:

“Dia adalah salah satu pemimpin paling berkuasa di Eropa, tapi bagi saya dia tampak seperti petani yang mengenakan pakaian hari Minggu.”

Suatu hari di tahun 1937, ketika Claus berusia 15 tahun, dia dan ayahnya sedang duduk di ruang bir, ketika itu Curt bertengkar dengan beberapa pria setempat. “Nazi membantu Jenderal Franco (Spanyol) melawan pemerintahan yang dipilih secara demokratis!” Kata Curt. Beberapa saat kemudian, dua polisi memasuki aula dan menangkap Curt. Sementara Claus berjalan pulang.

Dalam waktu dua minggu, seorang petugas Gestapo memberitahu keluarganya yang terkejut bahwa Curt telah meninggal karena “kegagalan sirkulasi” di penjara. Setelah Kristallnacht, ketika massa mengamuk di jalan-jalan kota Jerman dan Austria pada tanggal 9 November 1938, memukuli dan membunuh orang-orang Yahudi serta menghancurkan harta benda mereka tanpa mendapat hukuman, ibu Claus mengirimnya dengan transportasi ramah ke Belanda, untuk akhirnya menuju Inggris.

Baik orang-orang ini, maupun 85 pengungsi lainnya, akan segera menjadi ujung tombak pasukan elit Inggris, membantu memerangi Nazi dan memenangkan Perang Dunia II.

Menampakkan diri di Inggris

Kehidupan para pengungsi di Inggris sangatlah sulit. Seorang pengungsi muda Yahudi Austria –yang kemudian dikenal sebagai Peter Masters dan bertugas di Pasukan X– berhasil mendapatkan pekerjaan di sebuah pertanian. Pemilik pertanian membencinya dan mencaci-makinya sebagai “anak kota yang tidak baik.”

Suatu hari, saat Peter bekerja di pertanian, dia takjub melihat seorang pria yang mirip ayahnya, Rudolf, berjalan ke arahnya. Itu memang ayahnya; dia berhasil melarikan diri dari Wina dengan bersembunyi di tumpukan batu bara yang diangkut ke Inggris dengan kapal. Sesampainya di Inggris, dia melacak putranya.

Meski merupakan pengungsi Yahudi, Peter dikategorikan sebagai alien berbahaya dan dimasukkan ke kamp konsentrasi di Inggris.

Kebahagiaan mereka hanya berumur pendek. Keesokan harinya, Rudolph ditangkap dan ditahan sebagai “alien musuh”. Pada bulan Juni 1940, Peter juga ditangkap. Meskipun ia seorang pengungsi Yahudi, Peter –seperti banyak pengungsi lainnya– dikategorikan sebagai orang asing yang berbahaya dan dimasukkan ke dalam kamp konsentrasi di Inggris. Beberapa pengungsi juga dikirim ke kamp alien musuh yang brutal di Kanada dan Australia. Peter teringat seorang kopral yang meneriakinya pada hari pertama, “Saya berhak menembakmu. Kamu tidak punya hak sama sekali!”

Paul Hornig, pengungsi Yahudi lainnya, berhasil keluar dari Nazi Austria dan belajar di Cambridge. Dia ditangkap sebagai musuh asing dan dikirim ke kamp interniran di Kanada. Kapal yang mengangkut dia dan 1.306 interniran lainnya penuh sesak. Para pengungsi disuruh tidur di tanah di ruang kapal yang kotor, sementara 1.345 tawanan perang Jerman yang juga diangkut diberikan kabin.

Hans Julius Guttman, calon pejuang Pasukan X lainnya, dikirim ke kamp interniran di pedalaman Australia. Dia dan 2.732 orang interniran dijejalkan ke dalam kapal yang berkapasitas resmi 1.600 orang, dikurung di dalam ruang pemanas yang menyesakkan tanpa akses terhadap makanan, air atau toilet hampir sepanjang hari. Kapal tersebut juga menampung 244 tawanan perang Jerman yang diberi perlakuan istimewa.

Beberapa pengungsi Yahudi berhasil menyelamatkan foto-foto dan barang-barang pribadi mereka. Beberapa bahkan berhasil menyelamatkan gulungan Taurat dan barang-barang ritual Yahudi lainnya. Gilbert ingat bahwa tentara Inggris membuang sebagian besar barang berharga ini ke laut. Pengungsi Yahudi secara rutin dipukuli. Seorang pengungsi bernama Jakob Weiss bunuh diri di kapal setelah tentara Inggris mencabut visanya ke Amerika Selatan.

Korps Perintis

Pengungsi “musuh asing” ini memulai kampanye menulis surat ke Parlemen Inggris dan Australia, merinci penganiayaan yang mereka alami dan menunjukkan bahwa mereka diperlakukan lebih buruk daripada tawanan perang Jerman. Akhirnya, surat-surat mereka membuahkan hasil. Pada tahun 1942, banyak pengungsi asing diberi pilihan: mereka dapat kembali ke Inggris dan dibebaskan jika mereka menjadi sukarelawan di Royal Pioneer Corps.

Dimulai pada tahun 1939, Korps Perintis dirancang untuk menyediakan tenaga cadangan bagi tentara Inggris. Tugasnya termasuk membersihkan jalan, mengemas truk, dan pekerjaan biasa lainnya. Pada tahun 1942, itu adalah satu-satunya unit di tentara Inggris di mana musuh asing bisa bertugas. Banyak dari mereka yang memanfaatkan kesempatan ini, membanjiri Korps Perintis dengan pengungsi Yahudi dan pengungsi lain dari Nazi Eropa. Unit khusus yang ditunjuk adalah unit A pasukan asing telah diciptakan untuk mereka.

Segera, beberapa dari pengungsi ini membedakan diri mereka sendiri. Beberapa orang “terus-menerus menghubungi kepala unit mereka dan meminta izin untuk saya bisa berperang,” kata Dr. Garrett. Papan pesan di unit Korps Perintis memuat selebaran “mencari orang-orang yang mau menjadi sukarelawan untuk tugas berbahaya”. Banyak pengungsi Yahudi yang sangat ingin mendaftar untuk mengabdi.

Membuat Pasukan X

Pada tahun 1942, perang berlangsung sangat buruk. Inggris dan Uni Soviet sama-sama mundur. Meskipun Amerika akhirnya ikut berperang, Jerman tetaplah yang berkuasa. Winston Churchill sangat membutuhkan cara-cara baru dan kreatif untuk bertarung.

87 pria, setidaknya 82 di antaranya adalah orang Yahudi, berhasil melewati pelatihan dasar dan dipilih untuk membentuk unit rahasia.

Inspirasi datang dari Lord Mountbatten, seorang anggota keluarga kerajaan Inggris dan seorang komandan militer senior yang memimpin pasukan khusus saat mereka memerangi Nazi. Mountbatten menyarankan agar Inggris membentuk unit baru yang terdiri dari para pengungsi yang kebenciannya terhadap Hitler akan membuat mereka menjadi kekuatan tempur yang penuh semangat. Selain itu, pengetahuan tentang adat istiadat dan bahasa setempat yang dimiliki para pengungsi akan memastikan bahwa mereka dapat digunakan untuk pekerjaan intelijen yang menyamar dan untuk menginterogasi pasukan Nazi, serta untuk berperang.

Kemudian Churchill memberi nama untuk unit baru tersebut:

“Karena mereka adalah prajurit yang tidak dikenal… mereka harus dianggap sebagai kuantitas yang tidak diketahui. Karena simbol aljabar untuk hal yang tidak diketahui adalah X, mari kita sebut saja mereka Pasukan X.”

Pada akhirnya, 87 pria, setidaknya 82 di antaranya adalah orang Yahudi, berhasil melewati pelatihan dasar dan dipilih untuk membentuk unit rahasia.

Identitas Baru

Tentara Pasukan X berlatih secara intensif di Skotlandia dan Wales, menjadi pasukan komando yang hebat. Komandan mereka, Kapten Bryan Hilton-Jones, menyadari bahwa sebagai orang Yahudi, mereka akan menghadapi bahaya tertentu jika ditangkap oleh pasukan Nazi.

Pada hari pertama pelatihan, Cptn. Hilton-Jones menoleh ke seorang pria dan bertanya, “Siapa nama Anda, prajurit?” Prajurit itu berkata, “Hans Furth.”

“Tidak, bukan itu!” Cptn. Hilton-Jones menyatakan. “Setelah kamu pergi dari sini, Prajurit Furth tidak akan ada lagi. Anda masing-masing akan menemukan nama baru yang terdengar Inggris dan cerita sampul baru yang menyertainya. Anda punya waktu 15 menit… ”

Pasukan X Menangkap Tentara Jerman

Orang-orang itu saling memandang dengan tidak percaya, tetapi mereka tidak punya pilihan selain menurutinya. Dalam beberapa menit, mereka masing-masing telah mengambil nama baru. Paul Hornig menjadi Paul Streeten. Hans Julius Guttman menjadi Ron Gilbert. Banyak pria menggunakan nama-nama ini, yang diciptakan begitu saja dengan tergesa-gesa, selama sisa hidup mereka.

Mereka juga harus menghancurkan setiap surat pribadi dan selembar kertas yang bertuliskan nama lahir mereka, dan membuat cerita sampul. Beberapa tentara Pasukan X yang gugur dalam pertempuran dikenang dengan salib Kristen di kuburan mereka, yang hanya diketahui oleh anak cucu dengan nama Inggrisnya.

Operasi Tarbrush

Prajurit Pasukan X bertempur dalam pertempuran dan teater penting pada Perang Dunia II, meminjamkan keberanian dan keahlian mereka kepada unit lain. Tentara Pasukan X berperan penting dalam membantu invasi Sekutu ke Sisilia pada tahun 1943, dan membantu pasukan Sekutu berperang di pantai Italia hingga Syracuse dan Messina.

Salah satu operasi Pasukan X yang paling penting adalah Operasi Tarbrush, sebuah misi intelijen rahasia pada bulan April 1944 untuk mencari tahu apakah Nazi memiliki ranjau anti-personil baru yang kuat yang siap mereka gunakan di pantai Normandia Prancis. Dengan Pendaratan D-Day yang dijadwalkan pada bulan Juni, penting bagi sekutu untuk mengetahui informasi ini.

Letnan Yahudi kelahiran Hongaria George Lane (lahir Lanyi Gyorgy) dipilih untuk misi tersebut, bersama dengan seorang Kapten Inggris. Setelah menyampaikan informasi kembali ke Sekutu, Lt. Lane dan rekannya ditangkap oleh tentara Nazi. Di selnya, Lt. Lane disuruh mandi karena akan diinterogasi oleh orang penting. Yang sangat mengejutkannya, Lt. Lane dibawa ke sebuah ruangan yang berisi Field Marshal Rommel, Komandan Wehrmacht Jerman. “Anda sadar bahwa Anda berada dalam situasi yang sangat sulit di sini, Lt. Lane?” Tanya senior Nazi itu padanya.

Pak, bagaimana Inggris dan Jerman bisa berperang berdampingan mengingat apa yang kita ketahui tentang apa yang dilakukan Nazi terhadap orang Yahudi?

Letnan Lane tetap tenang saat Marsekal Rommel berbicara panjang lebar dengannya. Inggris dan Jerman harus berjuang di pihak yang sama, saran Rommel. Komunis Rusia adalah musuh alami bagi kedua negara.

Mempertaruhkan kematian, Lane tidak bisa lagi tinggal diam. “Pak, bagaimana Inggris dan Jerman bisa berperang berdampingan mengingat apa yang kita ketahui tentang apa yang dilakukan Nazi terhadap orang-orang Yahudi? Tidak ada orang Inggris yang bisa mentolerir hal seperti itu.” Setelah beberapa percakapan yang menegangkan, Lt. Lane dibebaskan. Kemudian, ia berhasil memberikan informasi penting kepada Sekutu tentang lokasi kantor Rommel, sehingga secara signifikan membantu Sekutu dalam rencana D-Day mereka.

Berperang di D-Day

Pasukan X menyediakan pejuang kunci pada D-Day, serangan Sekutu terhadap Perancis yang dikuasai Nazi, yang dirancang untuk memberi Sekutu pijakan di Eropa utara dan membantu membalikkan keadaan Perang. Ini merupakan serangan amfibi terbesar dalam sejarah militer.

Secara keseluruhan, 43 anggota Pasukan X ditempatkan dengan delapan unit komando pada D-Day. Sebelum invasi, Brigadir Simon Fraser, salah satu tokoh militer paling terkemuka di Inggris, berbicara kepada pasukan X:

“Anda akan segera menaiki kapal untuk menginvasi Prancis,” kata Fraser. “Anda adalah ujung tombak, ujung tombak Pasukan Ekspedisi Inggris. Kalian para pria harus mengharapkan pertemuan fisik yang tiada tandingannya. Anda tahu pekerjaan Anda dan saya tahu Anda tidak akan gagal. Ingat semakin besar tantangannya, semakin baik kita bermain. Sejarah akan mengatakan bahwa di zaman kita ada raksasa yang hidup di bumi dan demi Tuhan kita akan membuktikannya besok!”

Pasukan X Mendarat di D-Day

Anggota Pasukan X Peter Masters mengenang bahwa baginya dan rekan-rekan prajuritnya, perang itu terasa sangat pribadi. “Anda berdoa untuk perang. Bukan karena kamu haus darah, tapi karena jika kamu tidak melawan, maka kamu dan semua orang yang kamu sayangi akan dibunuh.”

Dr. Garrett mencatat bahwa di antara prajurit Pasukan X, “Mereka semua melihat jam di dinding. Mereka berpikir, ‘Mungkin Jerman membawa ibu saya pergi, tetapi mungkin, mungkin saja, jika saya cukup berjuang, mungkin perang akan berhenti pada waktunya ketika ibu saya dapat diselamatkan, atau saudara perempuan saya dapat diselamatkan atau saudara laki-laki saya…’. Mereka semua bersedia untuk mengorbankan diri mereka sendiri”.

Kontribusi Pasukan X sangat penting dalam D-Day. Manfred Gans menerima penyerahan 25 tentara Jerman dan memimpin anak buahnya melewati tembakan hebat menuju tempat yang aman. Bersama sesama prajurit Pasukan X, Harry Nomburg, dia juga menyampaikan informasi intelijen tentang ladang ranjau Nazi kepada komandan Sekutu. Geroge Saunders membunuh dan menangkap sejumlah besar pasukan Nazi. Dia dan Peter Masters telah membantu merebut sarang senapan mesin Jerman dengan menembakkan apinya. Peter Masters juga membantu merebut jembatan penting. Meskipun D-Day sukses, perang terus berlanjut hingga satu tahun berikutnya.

Menemukan Keluarga Mereka

Dalam beberapa kasus, anggota Pasukan X dapat bersatu kembali dengan keluarga mereka. Saat ia melakukan penetrasi lebih jauh ke Eropa, Manfred Gans terdorong untuk menemukan keluarganya. Diberitahu bahwa orang tuanya berada di Kamp Konsentrasi Theresienstadt di Cekoslowakia, dia mendapat izin untuk mengendarai jip ke kamp yang diduduki pasukan Soviet.

“Menit-menit berikutnya tidak dapat digambarkan,” tulisnya kemudian dalam buku hariannya. “Saya tiba-tiba menemukan diri saya dalam pelukan mereka. Mereka berdua menangis liar. Kedengarannya seperti tangisan putus asa. Aku memandangi Ayah dan meskipun sudah mempersiapkan diri untuk banyak hal, aku harus mengertakkan gigi agar tidak menunjukkan keterkejutanku. Dia sulit dikenali. Benar-benar kelaparan dan hancur.”

Peter Master

Ketika perang hampir berakhir, anggota Pasukan X Colin Anson, yang ayahnya adalah seorang Yahudi, ditugaskan untuk bekerja di Badan Intelijen Lapangan Teknis di Frankfurt; unit ini dimaksudkan untuk mengumpulkan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi Jerman untuk tujuan pascaperang dan juga mendokumentasikan bukti kejahatan perang. Anson juga memanfaatkan waktunya di Frankfurt untuk mencari ibunya, yang ditinggalkan di kota. Sebagai orang bukan Yahudi, dia relatif aman.

Dia kemudian mengenang, “Saya mulai menaiki tangga dan memanggil namanya dan mendengar ibu saya turun dari lantai atas…Saya bergegas dan memeluknya. Dan dia berkata ‘Nanu‘ (Ya Tuhan! Ada apa ini!).” Awalnya dia tidak mengenali putranya sendiri. Sambil terisak-isak, dia menceritakan bagaimana ayahnya dibunuh di Dachau dan bagaimana dia dikucilkan karena tidak menceraikan suaminya yang Yahudi setelah penangkapannya.

Banyak tentara Pasukan X yang menginterogasi Nazi. Bagi banyak orang, sangat sulit mendengar cerita tentang bagaimana keluarga dan teman mereka dibunuh. Anggota Pasukan X, Fred Jackson (lahir Peter Levy) ditugaskan untuk menginterogasi penjahat perang Nazi, Rudolf Hoss, komandan kamp kematian Auschwitz-Birkenau, tempat ibu Jackson dibunuh. Setelah menginterogasi Hoss, Jackson mengenang, “Saya mabuk selama seminggu. Aku tidak bisa hidup dengan diriku sendiri. Dialah orang yang telah membunuh ibuku.”

“Orang-orang Yahudi melawan”

Setelah perang, beberapa tentara Pasukan X kembali memeluk agama Yahudi mereka. Manfred Gans mengatur agar barang-barang Judaica dikirim ke orang-orang miskin yang selamat di Theresienstadt. Dia juga mulai mendapatkan kembali identitas Yahudi dan nama Yahudinya. Anggota Pasukan X lainnya tidak pernah berbicara tentang identitas Yahudi mereka.

Menulis buku X Troop: The Secret Jewish Commandos of World War II membantu Dr. Garrett memperkuat identitas Yahudinya sendiri.

“Menulis buku ini membuat saya semakin bersemangat untuk berjuang, berada di garis depan melawan antisemitisme. Orang-orang Yahudi harus bersuara keras dan kuat, dan bila perlu dan mampu, mereka melawan.”

___________

* Penulis tinggal di Chicago bersama keluarganya, dan telah memberi kuliah internasional tentang topik Yahudi. Buku terbarunya,  Portraits of Valor: Heroic Jewish Women You Should Know,  menggambarkan kehidupan 40 wanita luar biasa yang mendiami era dan negeri berbeda, memberikan gambaran tentang keragaman pengalaman Yahudi. Bukunya itu dipuji sebagai inspiratif, menarik, menyenangkan dan mendidik.

* Source: Aish.Com

About admin

Check Also

Ketika Abdullah bin Mubarak Berdesakan Mengambil Air Minum

“Jadilah orang yang menyenangi “khumûl” (tidak dikenal) serta membenci popularitas. Dan jangan tampakkan dari dirimu ...