Monday , May 10 2021
Home / Ensiklopedia / Analisis / Meteorit 4,6 Miliar Tahun Milik Sepupu Bumi yang Lama Hilang
Meteorit EC 002 "berbutir relatif kasar, cokelat dan krem", dengan kristal berwarna hijau, kuning-hijau dan kuning-coklat. (Kredit gambar: Maine Mineral and Gem Museum/Darryl Pitt)

Meteorit 4,6 Miliar Tahun Milik Sepupu Bumi yang Lama Hilang

Meteorit kesepian yang mendarat di Gurun Sahara pada 2020 lebih tua dari Bumi. Batuan antariksa purba berusia sekitar 4,6 miliar tahun, dan merupakan contoh magma tertua dari luar angkasa. Live Science, 09/03.

Usia dan kandungan mineralnya mengisyaratkan bahwa batu tersebut berasal di Tata Surya awal kita dari kerak protoplanet – benda berbatu besar dalam proses berkembang menjadi planet, menurut sebuah studi baru.

Meteorit, yang disebut Erg Chech 002 (EC 002), kemungkinan merupakan bagian langka dari planet bayi yang hilang yang dihancurkan atau diserap oleh planet berbatu yang lebih besar selama pembentukan tata surya kita.

Potongan EC 002 ditemukan di Adrar, Aljazair, pada Mei 2020, dan pecahan itu “berbutir relatif kasar, cokelat dan krem”, bertabur kristal secara sporadis yang “lebih besar hijau, kuning-hijau dan lebih jarang kuning-coklat,” menurut keterangan dari Lunar and Planetary Institute (LPI).

EC 002 adalah achondrite, sejenis meteorit yang berasal dari badan induk dengan kerak dan inti yang berbeda, dan tidak memiliki butiran mineral bulat yang disebut chondrules, menurut Pusat Studi Meteorit di Arizona State University.

Kira-kira 3.100 meteorit yang diketahui berasal dari lapisan kerak dan mantel asteroid berbatu, tetapi mereka mengungkapkan sedikit tentang keragaman protoplanet saat Tata Surya masih muda. Sekitar 95% berasal dari hanya dua badan induk, dan sekitar 75% di antaranya berasal dari satu sumber – kemungkinan asteroid 4 Vesta, salah satu objek terbesar di sabuk asteroid, para peneliti melaporkan.

Di antara ribuan batuan meteorit, EC 002 sangat menonjol. Versi radioaktif, atau isotop, aluminium dan magnesium menunjukkan bahwa induk meteorit adalah benda purba yang berasal dari 4,566 miliar tahun yang lalu, dan komposisi kimia EC 002 mengungkapkan bahwa ia muncul dari reservoir magma yang sebagian meleleh di kerak tubuh induk.

Kebanyakan meteorit berbatu berasal dari sumber dengan kerak basaltik – lahar yang didinginkan dengan cepat yang kaya akan besi dan magnesium – tetapi komposisi EC 002 menunjukkan bahwa kerak induknya terbuat dari andesit, yang kaya akan silika.

“Meteorit ini adalah batuan magmatik tertua yang dianalisis hingga saat ini dan menjelaskan pembentukan kerak primordial yang menutupi protoplanet tertua,” penulis penelitian melaporkan.

Sementara EC 002 sangat tidak biasa, penelitian lain telah menemukan bahwa kerak andesit yang diinfusi silika kemungkinan besar umum selama tahap pembentukan protoplanet Tata Surya. “Bertentangan dengan apa yang disarankan catatan meteorit,” tulis para peneliti.

“Masuk akal untuk mengasumsikan bahwa banyak badan kondritik serupa yang bertambah pada saat yang sama dan dibatasi oleh jenis kerak primordial yang sama,” kata penulis studi tersebut.

Namun, ketika para ilmuwan mengamati “sidik jari” spektral objek kosmik yang jauh -pola panjang gelombang dalam cahaya yang dipancarkan atau dipantulkan- dan membandingkannya dengan EC 002, mereka tidak menemukan kecocokan. Bahkan setelah dibandingkan dengan 10.000 objek dalam database Sloan Digital Sky Survey, EC 002 “dapat dibedakan dengan jelas dari semua kelompok asteroid,” lapor para ilmuwan. “Tidak ada objek dengan karakteristik spektral yang mirip dengan EC 002 yang telah diidentifikasi hingga saat ini.”

Di manakah semua protoplanet dengan kerak andesit saat ini? Selama periode kelahiran planet yang bergejolak di Tata Surya, sebagian besar protoplanet ini kemungkinan tidak berhasil melewati masa kanak-kanak, menurut penelitian tersebut.

Entah mereka hancur berkeping-keping dalam tabrakan dengan benda berbatu lainnya, atau diserap planet berbatu yang lebih besar dan lebih sukses, seperti Bumi, Mars, Venus, dan Merkurius, meninggalkan sedikit jejak untuk menelurkan meteorit seperti EC 002.

“Sisa-sisa kerak andesitik primordial tidak hanya langka dalam catatan meteorit, tetapi juga langka hari ini di sabuk asteroid,” tulis para ilmuwan. Penemuan ini dipublikasikan secara online 8 Maret di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences.

Editor: Rohmat Haryadi
Source: Gatra.Com

About admin

Check Also

Apa yang Anda Ketahui Tentang Vaksin?

Vaksinasi massal mulai bergulir di berbagai negara untuk mengendalikan pandemi Covid-19. Informasi dan anjuran terkait ...