Home / Ensiklopedia / Analisis / Mengenal Maulana Syaikh ‘Abd al-‘Alîm Shiddîqiy al-Qãdiriy (Guru Syaikh Dr. Muhammad Fazlur Rahman Ansari)
Maulana Syaikh 'Abd al-'Alîm Shiddîqiy al-Qãdiriy (Guru Syaikh Dr. Muhammad Fazlur Rahman Ansari)

Mengenal Maulana Syaikh ‘Abd al-‘Alîm Shiddîqiy al-Qãdiriy (Guru Syaikh Dr. Muhammad Fazlur Rahman Ansari)

Oleh: Admin

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ
وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَاٰلِهِ مَعَ التَّسْلِيْمِ وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ فِى تَحْصِيْلِ الْعِنَايَةِ الْعَآمَّةِ وَالْهِدَايَةِ التَّآمَّةِ، آمِيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ

Bismillâhirrahmânirrahîm
Wasshalâtu wassalâmu ‘alâ Muhammadin wa âlihî ma’at taslîmi wabihî nasta’înu fî tahshîlil ‘inâyatil ‘âmmati wal-hidâyatit tâmmah, âmîn yâ Rabbal ‘âlamîn.

“Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Shalawat dan salam kepada Nabi Muhammad dan keluarganya, kepadaNya kami memohon pertolongan dalam mencapai inayahNya yang umum dan petunjukNya yang sempurna, âmîn yâ Rabbal ‘âlamîn“.

Kelahiran

“Duta Besar Islam Keliling”, Maulana ‘Abd al-‘Alîm Shiddîqiy al-Qãdiriy radhiya Allahu Ta’ãlã ‘Anhu lahir pada tanggal 15 Ramadhan 1310 Hijriah di Meeruth, India. Beliau berasal dari keluarga bangsawan Shiddîqiy yang merupakan keturunan langsung dari Amîr al-Mu’minîn Sayyiduna Abu Bakr Al-Shiddîqiy radhiya Allahu Ta’ãlã ‘Anhu.

Sementara untuk Rantai Silsilah Tarekat Qadiriyyah, beliau berada pada generasi ke-37 setelah Rasulullah Muhammad shallallãhu ‘alaihi wa sallam:

1. Sayyidina wa Maulana Muhammad Rasulullah shallallãhu ‘alaihi wa sallam
2. Sayyidina ‘Aliy karramallãhu wajhahu
3. Sayyidina Hasan radhiyallãhu ‘anhu
4. Syaikh Habib al-‘Ajamiy radhiyallãhu ‘anhu
5. Syaikh Dawud ath-Thai’ie radhiyallãhu ‘anhu
6. Syaikh Ma’ruf al-Kurkhiy radhiyallãhu ‘anhu
7. Syaikh Sirri as-Saqthiy radhiyallãhu ‘anhu
8. Sayyidusy Syaikh ath-Thaifah Abil Qasim Junaid al-Baghdadiy radhiyallãhu ‘anhu
9 . Syaikh Abu Bakr asy-Syibli radhiyallãhu ‘anhu
10. Syaikh Abdul Wahid radhiyallãhu ‘anhu
11. Syaikh Abdul Aziz radhiyallãhu ‘anhu
12. Syaikh Abul Faraj radhiyallãhu ‘anhu
13. Syaikh Abul Hasan Aliy al-Quraysyi radhiyallãhu ‘anhu
14. Syaikh Abu Sa’id radhiyallãhu ‘anhu
15. Sayyidunasy Syaikh Abdul Qadir al-Jailani al-Ghauts al-A’dzam radhiyallãhu ‘anhu
16. Syaikh Sayyid Abdul Razzaq radhiyallãhu ‘anhu
17. Syaikh Sayyid Abdul Shalih al-Faqiri radhiyallãhu ‘anhu
18. Syaikh Sayyid Ahmad Syah radhiyallãhu ‘anhu
19. Syaikh Sayyid Shihabbuddin radhiyallãhu ‘anhu
20. Syaikh Sayyid Syamsuddin radhiyallãhu ‘anhu
21. Syaikh Sayyid ‘Alauddin radhiyallãhu ‘anhu
22. Syaikh Sayyid Nur Muhammad Syah radhiyallãhu ‘anhu
23. Syaikh Sayyid Abdul Jalal as-Sahrayi radhiyallãhu ‘anhu
24. Syaikh Sayyid Bahawal Shee Qalandar radhiyallãhu ‘anhu
25. Syaikh Abul Ma’ali radhiyallãhu ‘anhu
26. Syaikh Muhkamuddin radhiyallãhu ‘anhu
27. Syaikh Amir Ba Layayru radhiyallãhu ‘anhu
28. Syaikh Abdul Lathif Fil Burriyyi radhiyallãhu ‘anhu
29. Syaikh Darwisyi Muhammad radhiyallãhu ‘anhu
30. Syaikh Ahmad Syah radhiyallãhu ‘anhu
31. Syaikh Abdul Lathif Tsani radhiyallãhu ‘anhu
32. Syaikh Madhi Syah radhiyallãhu ‘anhu
33. Syaikh Sayyid al-A’dzam Ali Syah radhiyallãhu ‘anhu
34. Syaikh Sayyid Muhammad Ghawts Ali Syah radhiyallãhu ‘anhu
35. Syaikh Maulana Muhammad Abdul Hakim Al-Qadiriy radhiyallãhu ‘anhu
36. Syaikh Ahmad Mukhtar ash-Shiddiqi radhiyallãhu ‘anhu
37. Syaikh Maulana Syah Muhammad Abdul ‘Alim ash-Shiddiqi Al-Qadiriy radhiyallãhu ‘anhu

Pendidikan Dasar

Ayahnya, Maulana ‘Abd al-Hakim ash-Siddiqiy al-Qadiriy radhiyallãhu ‘anhu adalah seorang ulama terkemuka dan ‘Alim dalam agama yang berkedudukan tinggi. Ia juga seorang Guru Sufi yang taat dari Tarekat Spiritual Qadiriyyah. Dia memberikan perhatian khusus dalam pendidikan putranya yang menyelesaikan Nadzara (pembacaan) Al-Qur’an pada usia 4 tahun.

Dia belajar bahasa Arab dan Persia dasar di bawah bimbingan ayahnya di rumah dan kemudian mendaftarkan diri di Madrasah ‘Arabiyyah Qaumiyyah setempat di mana ia lulus sebagai ‘Alim. Ia kemudian melanjutkan studi Ilmu Pengetahuan Alam di SMA Islamiyah hingga Matrik (Kelas 12). Teman sekelasnya adalah mantan presiden India Dr. Zakir Hussain. Pada tahun 1917, ia kemudian mendaftar di Universitas Meerut di mana ia lulus dengan gelar sarjana dengan predikat cemerlang.

Perkembangan Rohani

Kakak laki-lakinya, Syaikh Ahmad Mukhtar ash-Shiddiqi radhiyallãhu ‘anhu di kemudian hari membawanya ke Bareilly dan menyerahkannya kepada Mujaddid agung, ‘Arife Billah A’la’Hadrat Imam al-Akbar Qutb al-Irsyad al-Muhaqqiq Ahmad Ridha al-Qadiriy radhiyallãhu ‘anhu, seorang Muhaddits Bareilwi. Di sini ia dididik dalam banyak ilmu Islam termasuk riyãdhah spiritual yang berat dalam Tasawwuf di bawah pengawasan seorang Guru Sufi dan ‘Arif billah. Setelah mencapai kesempurnaan ruhani, Imam menganugerahkan kepadanya Khilafah Silsilah Qadiriyyah Barkatiyyah. Di sinilah cinta membara dari Maulana Muhammad Shallallãhu ‘Alaihi wa Sallam tercinta disuntikkan ke dalam hatinya hingga menjelma menjadi manusia sempurna (Insãn al-Kãmil).

Maulana Syah Muhammad Abdul ‘Alim ash-Shiddiqi Al-Qadiriy radhiyallãhu ‘anhu sudah berenang di lautan ‘Isyq (cinta) yang menuntunnya menganut kehidupan spiritual yang stabil. Misinya dimulai ketika ia diperintahkan oleh guru spiritualnya untuk mengunjungi Tanah Suci Mekkah. Perjalanannya ke Mekkah merupakan puncak spiritualitasnya, pada momen puncak itulah pelajaran ‘Bãthin‘ (batin) harus dijalani secara “dzãhiri’ (eksterior).

Dia menetapkan dirinya, jiwa dan raganya untuk menunaikan ibadah haji pada tahun 1919. Hidupnya berubah ketika dia menginjakkan kaki di ambang pintu Nabi kita tercinta Shallallãhu ‘Alaihi wa Sallam. Beliau disambut dengan hangat, karena Kekasih kita (Shallallãhu ‘Alaihi wa Sallam) memberkati hati Hadrat Shahib. Segera dia yakin dan terinspirasi bahwa dia adalah seorang pria yang dipilih oleh Allah Yang Maha Kuasa dan Nabi kita tercinta (Shallallãhu ‘Alaihi wa Sallam) mengorbankan seluruh hidupnya untuk melayani umat manusia. Misinya diserahkan oleh Nabi tercinta (Shallallãhu ‘Alaihi wa Sallam) ke lubuk hati dan jiwanya. Saat itulah perjalanan sebenarnya dimulai.

Dia menanggung banyak rintangan dan kesengsaraan yang menyakitkan, namun terus bertahan melewatinya dengan kesabaran yang mengagumkan. Hatinya bertekad untuk memperoleh pengetahuan batin yang diajarkan kepadanya di tahun-tahun awalnya. Pendekatannya terhadap Tassawuf dan spiritualitas merupakan ciri khas yang membedakan Syaikh (radhiyallãhu ‘anhu) dari ulama lain yang masih hidup. Keinginan untuk menyebarkan ajaran Islam menjadi begitu kuat, sehingga ia melakukan perjalanan jauh tidak hanya untuk menyebarkan Dînul Islãm dan untuk memperkaya konsepsi masyarakat tentang spiritualitas tetapi juga untuk kepuasan jiwanya.

Salah satu kutipan puisi karya Maulana Syaikh (radhiyallãhu ‘anhu) yang ditulis di masa kuliahnya:

Hatiku rindu untuk menunjukkan bekas lukanya yang berdarah
Dan untuk mengajari semua orang di muka bumi tentang hukum-hukum
Yang dapat membuat hidup diberkati
Ini adalah kerinduanku dan inilah tujuanku
Ini adalah niatku dan inilah tuntutanku
Dengan ini aku rindu untuk memindai dunia
Dan menyampaikannya kepada umat manusia pesan Harapan

Dia melakukan perjalanan ke seluruh dunia selama 30 tahun dengan inspirasi dan misi suci untuk menghidupkan kembali umat manusia dan mengungkapkan kebenaran ke hati setiap orang. Beliau bukan hanya seorang sarjana, namun juga seorang guru spiritual yang sangat diberkahi dalam menyampaikan pesan tersebut. Dia membawa pencerahan rohani ke hati ribuan orang; Muslim dan Non Muslim. Doanya telah memberikan harapan bagi banyak orang yang terserang penyakit yang tidak dapat disembuhkan.

Manisnya kehadirannya dirasakan oleh orang-orang di seluruh dunia. Banyak yang tertarik karena ketulusannya, ada pula yang tertarik karena pancaran cahaya Ilahi yang melingkupi seluruh wujudnya, dan masih banyak lagi yang tertarik karena sikapnya yang ramah dan penuh kasih sayang. Kehadirannya yang diberkati dan daya tarik spiritualnya telah memberikan dorongan baru bagi kehidupan keagamaan dan sosial ribuan orang. Beliau mendapatkan penghargaan yang tinggi di hati setiap orang dan terus dikenang oleh banyak orang sebagai seorang Sufi dan pemimpin spiritual yang hebat.

Syaikh adalah seorang sufi yang sangat diberkahi sehingga kecerdasannya mengalahkan orang-orang terkemuka seperti para pemimpin dan negarawan dari keyakinan agama yang berbeda. Pencapaian spiritualnya sangat dikagumi dan banyak pemimpin politik serta dunia usaha meminta bimbingannya dalam urusan mereka. Dia telah menanamkan kemurnian dan spiritualitas di hati orang-orang yang ditemuinya. Bahkan para intelektual ternama di Barat mempunyai kesempatan untuk mengagumi tokoh besar Islam ini. Kita tidak bisa melupakan pertemuan terkenal antara Syaikh (sebagai Seorang Teolog) dan George Bernard Shaw (sebagai Seorang Cendekiawan).

Guru Yang Mulia

Selain ayahandanya yang mulia dan Imam Ahmad Ridha radhiyallãhu ‘anhu, beberapa guru beliau yang terkemuka lainnya adalah:

1) Bahr al-‘Ulūm Mawlana ‘Abd al-Hayy Farangī Mahalli.
2) ‘Arif Billah Syaikh Ahmad al-Syams al-Syamil radhiyallãhu ‘anhu dari Maroko.
3) Syaikh al-Sanusi radhiyallãhu ‘anhu dari Libya.
4) Hakim Ah’tasham al-Dīn (mengajarinya Tibb: Pengobatan Unani).

Manusia dengan Kualitas di Atas Rata-rata

Di Madinah al-Munawwarah dia dengan penuh kasih dipanggil “Tabîb al-Hindi” (Dokter India). Maulana juga seorang penyair terkenal dan menggunakan “‘Alîm, عليم” sebagai nama pena puitisnya. Ia mewarisi ilmu ini dari ayah bangsawannya. Sejak kecil, ia adalah seorang orator berpengaruh dan berpidato di hadapan banyak umat Islam pada perayaan Maulid di Meerut, India pada usia 9 tahun. Ini adalah pidato publik pertamanya dan beliau berbicara tentang keutamaan Sayyiduna Rasūlullah Shallallãhu ‘Alaihi wa Sallam. Pidatonya membuat penonton terpesona.

Ayah bangsawannya meninggal ketika dia baru berusia 12 tahun. Karena ibunya adalah seorang wanita yang sangat berilmu dan bertakwa, maka beliau berinisiatif untuk mendidik putranya hingga mencapai puncak kesempurnaan. Karena ia dibesarkan di tempat lahirnya ilmu pengetahuan dan kesalehan, ia memiliki karakter yang halus dengan kepribadian yang sempurna. Darah leluhur Shiddîqiy menimbulkan rasa kagum yang besar pada kepribadiannya yang menundukkan para intelektual dan petani.

Ahli dalam lebih dari 15 Bahasa

Ia juga belajar di Universitas Punjab di mana ia memperoleh gelar dalam bahasa Oriental. Maulana fasih dalam banyak bahasa, yaitu Urdu, Arab, Persia, Inggris, Jerman, Jepang, Indonesia, Suhailee ant dll.

Duta Besar Islam Keliling

Hingga hari ini, Hadhrat Maulana diakui dan diterima sebagai “Duta Besar Islam Keliling” atas jasa-jasanya yang tak ternilai bagi Islam dan umat Islam secara internasional. Dia melakukan perjalanan secara luas ke empat penjuru dunia dan menyebarkan Islam. Banyak orang memeluk Islam melalui tangannya dan jutaan orang mendapat manfaat dari jasanya terhadap agama. Beberapa negara yang sering ia kunjungi antara lain; 1) Inggris; 2) Amerika Serikat; 3) Jerman; 4) Prancis; 5) Tiongkok; 6) Jepang; 7) Indonesia; 8) Malaysia; 9) Vietnam; 10) Burma; 11) Ceylon; 12) Mauritius; 13) Reunion; 14) Madagaskar; 15) Portugal; 16 ) Afrika Selatan; 17) Kanada; 18) Thailand; 19) Lebanon; 20) Afrika Timur; 21) Kenya; 22) Tanzania; 23) Uganda; 24) Kongo; 25) Mesir; 26) Arab; 27) Suriah; 28) Palestina; 29) Yordania; 30) Irak; 31) Amerika Selatan; 32) Belanda; 33) Italia; 34) Belgia; 35) Hindia Barat; 36) Singapura, dll.

Dalam turnya, ia bertemu dengan para pemimpin dari setiap agama dan keyakinan yang bertukar pandangan tidak hanya mengenai agama tetapi juga mengenai dimensi politik dan sosial. Pendekatan dan presentasi Islamnya memenangkan hati banyak intelektual dan negarawan, yang akhirnya masuk Islam melalui tangannya. Beliau tidak hanya menyebarkan Islam kemanapun beliau pergi, namun beliau juga mendirikan pusat-pusat sosial keagamaan yang hingga saat ini memberikan pelayanan yang sangat berharga kepada masyarakat.

Yang Mulia juga bertanggung jawab mendirikan berbagai Masjid (Masaajid) dan Pusat Pendidikan Islam di seluruh dunia. Tiga Masjid yang terkenal adalah Masjid Hanafi di Kolombo, Masjid Sultaan di Singapura dan Masjid Naagarya di Jepang.

Organisasi Antaragama ini didirikan pada tahun 40an oleh Mawlana Muhammad Abdul Aleem Siddiqui Qadiri (ra dengan dia), yang juga mendirikan Masyarakat Misionaris Muslim Seluruh Malaya pada tahun 1931 dan merupakan “misionaris” Muslim pertama yang melakukan perjalanan keliling dunia. dunia beberapa kali untuk menyebarkan dakwah Islam. Jam’iyyah Singapura didirikan pada tahun 1932 sebagai cabang dari organisasi ini.

Ribuan Orang Memeluk Islam di Tangannya

Ribuan orang memeluk Islam di bawah bimbingannya termasuk pemikir terkenal Maria Levinskya dan suaminya ilmuwan nuklir Dr. Antonoff. Kisah menarik tentang karya besar Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy untuk Islam ditemukan dalam kisah perjalanan keliling dunia yang ditulis oleh ayah Dr. Tahir bin Ahmad – Profesor Dr. Ahmad bin Ibrahim yang saat ini berada di Universitas Islam Internasional Malaysia.

Selama perjalanannya keliling dunia, ia bertemu dengan berbagai pejabat Barat dan berdiskusi panjang lebar dengan mereka tentang Islam. Ia bertemu dengan dramawan dan Filsuf Irlandia terkenal di dunia, George Bernard Shaw, pada tanggal 17 April 1935 selama kunjungannya ke Mombassa, Kenya dan mendiskusikan banyak masalah agama dengannya. Beliau sangat terkesan dengan Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy dan berkata, “Saya sangat senang bisa berkenalan, dan ini akan menjadi kenangan paling berharga dari perjalanan saya ini.” (Ref: “Shavian and Theologan” diterbitkan oleh Genuine Islam dan World Federation of Islamic Missions, Karachi)

Misi Islam Dunia di Trinidad

Pekerjaan Misi Islam Dunia (WIM) di Trinidad dimulai dengan kedatangan Yang Mulia Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy al-Qãdiriy pada pembukaan Konferensi Muslim Antar Kolonial, yang diadakan di Aula Masjid Jama, Queens Street, Pelabuhan Spanyol pada tahun 1950.

Kunjungan Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy ke Trinidad pada tahun 1950 didampingi murid dan sekretarisnya, Dr. Muhammad Fazlur Rahman Ansari al-Qãdiriy, berlangsung selama enam bulan sebagai bagian dari tur dunianya. Kehadiran Yang Mulia dalam periode yang berkelanjutan dan intensif tersebut mempunyai dampak yang besar terhadap Islam di Hindia Barat dan bahkan menciptakan generasi para teolog, imam, pemimpin dan intelektual Muslim yang sangat terampil yang sebagian besar menjadi murid spiritual (murîdûn) dari Islam.

Yang Mulia mengunjungi negara-negara tetangga di kawasan ini termasuk: Guyana (saat itu Guyana Inggris), Suriname, Barbados, dll. Ide konferensi ini datang dari Yang Mulia sendiri dan melahirkan Organisasi Muslim Antar-kolonial. Pengurus organisasi ini adalah:

* Mohammed Hosein Shah (Presiden – Trinidad)
* Moulvi MA Nasir (Wakil Presiden – Guyana Inggris)
* Wahid Ali (Sekretaris – Trinidad)
* Tawfiq-ur-Rahman (Ass. Secretary – Trinidad)
* HI Hussein-Ali (Bendahara – Suriname ).

Acara penyambutan Yang Mulia diadakan di Queen’s Park Savannah on Sun. 12 Maret 1950. Ribuan orang hadir – Muslim dan non-Muslim. Di antara hadirin terdapat perwakilan pemerintah dan anggota korps diplomatik. Pada acara ini dibawakan pembacaan al-Qur’an yang menggugah jiwa oleh Br. Ali Bin Khamis dari Zanzibar yang kemudian menjadi pengunjung tetap pada pertemuan Yang Mulia. Reguler lainnya adalah Br. Jameel Bin Ahmed dari Melayu (sekarang Malaysia). Keduanya adalah mahasiswa di Imperial College of Tropical Agriculture di St. Augustine (sekarang bagian dari University of West Indies). Setelah lulus mereka kembali ke negara masing-masing dan keduanya menjadi pemimpin yang sangat terkenal.

Sepanjang masa tinggalnya di Trinidad, dan melalui upaya dan dedikasi yang tak kenal lelah, dakwah Islam selalu menjadi prioritas utama dan kepada umat Islam Yang Mulia menguraikan prinsip-prinsip Ahl Sunnah wal-Jamã’ah. Secara khusus, Yang Mulia Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy memberikan kontribusi yang signifikan terhadap Islam dalam bidang-bidang berikut:

1. Ratusan non-muslim memeluk Islam. Yang menonjol di antara mereka adalah Haji Yusuf Mitchell, Ahmed Rifae Scope, Abu Bakr (seorang pembuat sepatu sederhana di Santa Cruz) dan Sr. Muriel Donawa Mc Davidson.

2. Ceramah Yang Mulia memikat umat Islam, Kristen, dan Hindu yang memberikan penghormatan besar kepadanya sebagai “Duta Perdamaian Keliling”.

3. Dars (kelas Islam) regulernya di Aula Masjid Jama, Pelabuhan Spanyol, menghasilkan beberapa pemikir terkemuka di komunitas Muslim. Di antara murid-muridnya adalah:

* Haji Mohammed Ibrahim (Presiden Asosiasi Anjuman Sunnah wal Jamaah – ASJA)
* Haji Mohammed Yusuff Mitchell (Arsitek pemerintah dan pekerja Islam terkemuka)
* Haji Kamaluddin Mohammed (menteri pemerintah lama dan penjabat Perdana Menteri)

Kunjungan ke Kanada

Pada tahun 1939 Hadrat Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy menjadi Wali Sufi pertama yang menyebarkan Islam dan menjelaskan makna Tassawuf di Kanada. Dia memprakarsai proyek Masjid pertama yang dibangun di Edmonton, Kanada. Ia berhasil menjalankan misinya dengan mengislamkan ribuan non-Muslim di Amerika Utara. Ia juga diberi kesempatan untuk mengungkapkan pemikirannya di Toronto di mana ia sekali lagi memikat penontonnya.

Beliau menanamkan tradisi sufi yang masih dipertahankan oleh banyak sufi dan muhibbîn lainnya. Hadrat Shahab (radhiyallãhu ‘anhu) sangat yakin bahwa Tassawuf dan spiritualitas adalah pintu gerbang bagi non-Muslim untuk memahami Islam. Ia juga sangat yakin bahwa para sufilah yang paling cocok untuk berhasil membuat orang masuk Islam. Dia melakukan upacara pembukaan masjid pertama yang dibangun di Kanada di Edmonton pada tahun 1939. Dia juga mengunjungi Toronto, kota metropolitan terbesar di Kanada, di mana dia mempersembahkan Islam sebagai hadiah kepada sebagian besar pertemuan non-Muslim.

Al-hamdulillãh, melalui doanya, Allah telah menerima tanah ini untuk diberkati oleh para sufi lainnya dan cahaya Nûr Muhammadi (Sallallãhu ‘Alaihe wa Sallam) terus menyinari Amerika Utara.

Kunjungan ke Singapura

Ia datang ke Singapura pada tahun 1930 untuk menyebarkan pesan dan keindahan Islam. Dia bekerja secara intensif dalam perjuangan Islam dan memberikan banyak ceramah di Singapura dan menarik banyak orang untuk masuk Islam. Ia mempelopori pendirian Masyarakat Misionaris Muslim Seluruh Malaya, yang sekarang dikenal sebagai Jam’iyyah, pada tahun 1932. Ia juga memelopori pendirian Organisasi Antar-Agama (IRO) untuk menumbuhkan pemahaman yang lebih besar antara agama-agama dan untuk mempromosikan semangat dan pesan perdamaian. di kalangan masyarakat Singapura. Dalam upacara pelantikan IRO, pada tanggal 18 Maret 1949 di Victoria Memorial Hall, Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy radhiyallãhu ‘anhu memberikan pidato yang menginspirasi, dimana beliau berkata,

“Sejauh menyangkut kejahatan umum dan prinsip-prinsip moral yang diterima, tidak ada agama yang bisa membedakannya, dan dalam semangat toleransi dan simpati serta keinginan untuk membangun perdamaian, semuanya adalah satu. Tugas para pemuka agama adalah agar para penganut masing-masing agama mengetahui ajaran agama lain, sehingga semangat persahabatan dapat bekerja sama untuk menyebarkan prinsip-prinsip moral yang diterima dan memerangi kejahatan-kejahatan umum.”

Pada tahun 1953, tanah Masjid Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy diserahkan kepada beberapa pengurus dan pengurus Masyarakat Misionaris Muslim Seluruh Malaya (sekarang dikenal sebagai Jam’iyyah Singapura). Sebelumnya, Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy telah mengidentifikasi dan memilih lahan untuk dikembangkan sebagai Masjid. Pada tahun 1954, Masjid ‘Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy kemudian dibangun di atas tanah tersebut dari sumbangan yang dikumpulkan melalui masyarakat.

Nama Masjid ini diambil dari nama Maulana Syah Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy, sebagai pengakuan atas kontribusinya yang besar terhadap Islam dan perkembangan sosial masyarakat majemuk di Singapura. Kontribusi Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy merupakan upaya bersejarah dan penting yang layak untuk diukir di atas batu. Masjid Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy adalah kesaksian dan pengakuan atas karya abadi Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy dalam menyebarkan iman Islam dan pesan harapan dan perdamaian.

Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy berkunjung ke Mauritius

Antara tahun 1928 hingga 1953, Yang Mulia Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy melakukan lima kunjungan ke Mauritius. Sir Abdul Razzack Mohammed, yang saat itu adalah seorang pemimpin Muslim di Mauritius bertemu dengan Yang Mulia di Kolombo dan mengundangnya untuk datang ke Mauritius yang diterima tanpa ragu oleh Yang Mulia.

Kunjungan pertama: Pada bulan Desember 1928 ia tiba di Mauritius di Pelabuhan Port Louis dimana ribuan umat Islam menunggu untuk menyambutnya. Ceramahnya (waez) memberikan keajaiban di hati umat Islam dan komunitas lainnya juga. Yang Mulia mendirikan Hizbullah untuk menghidupkan kembali Islam di Mauritius.

Kunjungan kedua: Pada tanggal 26 September 1931 ia melakukan kunjungan kedua atas permintaan beberapa pemimpin Muslim.

Kunjungan ketiga: Pada tanggal 30 Maret 1939 ia melakukan kunjungan ketiga. Beberapa pidatonya disiarkan melalui radio dari Masjid Jummah.

Kunjungan keempat: Ia diperkirakan tiba di Plaisance pada tanggal 5 Mei 1949 dengan pesawat KLM Batavia pada pukul 06.45. Penerbangannya tertunda dua puluh empat jam dan dia baru mencapai Mauritius pada tanggal 6 Mei 1949. Masjid Jummah mengundang seluruh umat Islam untuk menyambut Mawlana. Yang Mulia menyampaikan beberapa waez (Ceramah) dalam bahasa Urdu dan Inggris di seluruh pulau.

Seorang Politisi Hebat

Hadhrat Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy juga seorang politikus besar dan berperan aktif dalam politik lokal dan internasional. Beliau sangat berjasa dalam menghapuskan Pajak Haji yang kemudian diperkenalkan oleh Rezim Saudi. Pemberlakuan Pajak Haji membuatnya marah karena bertentangan dengan Syari’ah dan mempengaruhi jutaan orang yang masuk Hujjaj ke Tanah Suci. Secara etis juga tidak benar jika membebankan Pajak Haji pada jamaah yang mengeluarkan biaya ribuan dolar dan melakukan perjalanan yang berat hanya untuk disambut di pelabuhan dan bandara Jeddah dengan pajak yang tidak dapat dibenarkan, bukannya mendapat sambutan hangat di Tanah Suci sebagai tamu Allah Subhãnahû wa Ta’ãlã dan Rasulullah Shallallãhu ‘Alaihi wa Sallam.

Permintaan Putusannya dari Mufti A’dzam al-Hind

Dia berkonsultasi dengan ahli hukum paling senior di Dunia Muslim, ‘Arife Billah, Qutb al-‘Alam, Muftī al-A’zam, Imam Mustafa Ridha al-Qãdiriy radhiyallãhu ‘anhu yang agung, dan memintanya untuk sebuah Islam. keputusan (Fatwa) tentang Pajak Haji. Mufti Agung mengeluarkan ketetapan Islam dalam bahasa Arab yang mengutuk Pajak Haji sebagai tidak Islami yang kemudian diterbitkan dengan judul “Tard al-Shaytan un Sabeel al-Rahman al-Muqallib bihi Omdat al-Bayan fi Hurmate Koshan”. Fatwa ini diakui oleh banyak Raksasa dunia Islam, yaitu Sadr al-Afadil Mawlana Sayyid Naī’mudīn Muradabadī radhiyallãhu ‘anhu, Sadr al-Sharee’ah Mawlana Amjad ‘Alee al-Qãdiriy radhiyallãhu ‘anhu, dll.

Hadrat Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy radhiyallãhu ‘anhu mengambil Fatwa ini dan berangkat menemui pihak berwenang Saudi. Beliau bertemu dengan Raja di Hijaz dan membahas Pajak Haji serta menyampaikan Fatwa. Ia meyakinkan Raja yang kemudian menghapuskan Pajak Haji. Namun sayangnya, otoritas Saudi kemudian memberlakukan kembali Pajak yang tidak Islami ini untuk mengeksploitasi jamaah haji ke Tanah Suci. Sungguh disayangkan dunia Islam melupakan jasa-jasa Duta Besar Islam ini.

Jenazahnya disemayamkan di Jannat al-Baqîe’

Hadrat Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy radhiyallãhu ‘anhu adalah seorang Kekasih yang penuh semangat dari Habīb Tercinta, Sayyiduna Muhammad Shallallãhu ‘Alaihi wa Sallam dan selalu mendoakan agar wafat dan dimakamkan di kota suci Madinah al-Munawwarah. Nabi Shallallãhu ‘Alaihi wa Sallam yang pengasih menyadari sepenuhnya keinginan kekasihnya yang bersemangat dan karenanya mengabulkan keinginannya. Mirisnya, putra Islam yang cemerlang ini akhirnya berangkat dalam usia 63 tahun pada tahun 1373 Hijriah dan dimakamkan di kaki Ummu al-Mu’minīn Sayyidah ‘Ãisyah Shiddîqah radhiyallãhu ‘anhã di Jannat al-Baqîe’.

Tablîgh dalam bentuk Sastra

Meskipun dia sangat sibuk dengan misi internasionalnya di Tablîgh, dia masih punya waktu untuk menulis banyak buku dalam bahasa Urdu dan Inggris. Beberapa buku diantaranya adalah:

1) Zikr-e-Habīb (Urdu)
2) Ahkam-e-Ramadhan wa Idul Fitri (Urdu)
3) Qadyanī Haqiqat ka Izhar (Urdu)
4) Bahar-e-Shabab (Urdu)
5) Pencarian Kebahagiaan Sejati (Bahasa Inggris)
6) Prinsip-prinsip Islam (Bahasa Inggris)
7) Jalan Ilmu yang Terlupakan (Bahasa Inggris)
8) Kontribusi Muslim terhadap Ilmu Pengetahuan (Bahasa Inggris)
9) Kitabbut Tassawuf ( Urdu)
10) Ajaran Dasar Islam (Hanafi) (Bahasa Inggris)
11) Ajaran Dasar Islam (Syafa’ī) (Bahasa Inggris)
12) Cermin (Bahasa Inggris)
13) Seorang Shavian dan Teolog (Bahasa Inggris)
14) Sejarah Kodifikasi Hukum Islam Budidaya Ilmu Pengetahuan Oleh Umat Islam (Bahasa Inggris)
15) A Short Catechism Of Islam (Bahasa Inggris)
16) Guru Universal (Bahasa Inggris)
17) Agama Universal (Bahasa Inggris)
18) Cita-cita Islam (Bahasa Inggris)
19) Makna Ibadah (Bahasa Inggris)
20) Wanita Dan Statusnya Dalam Islam (Bahasa Inggris)
21 ) Jawaban Islam Terhadap Tantangan Komunisme (Bahasa Inggris)
22) Para Pemelihara Hadits (Bahasa Inggris)
23) Ijtahad dan Mujtahid (Bahasa Inggris) dll.

Ia juga merupakan pendiri berbagai surat kabar dan majalah Islam di antaranya, “The Muslim Digest” (Afrika Selatan), “Trinidad Muslim Annual” dan “Pakistani News” dan merupakan penulis berbagai buku seperti “Cultivation of Science oleh umat Islam”.

Insya-Allah, Barkatur-Raza Publications (Durban, Afrika Selatan) bermaksud mengumpulkan sebanyak-banyaknya buku karya ulama besar ini dan menerbitkannya agar kekayaan peninggalannya kembali mencerahkan hati masyarakat.

Muballigh al-A’dzam (Penyebar Islam Terbesar)

Yang Mulia menghabiskan sebagian besar sisa hidupnya bepergian ke penjuru dunia yang paling tidak dikenal untuk menyebarkan pesan Islam dan menyampaikan ajaran spiritual kepada penganut berbagai tarekat sufi. Dikatakan bahwa dia berkeliling dunia sebanyak tujuh kali dan tidak diragukan lagi telah mendapatkan gelar Muballigh al-A’dzam (Penyebar Islam Terbesar).

Sebuah Syair untuk Mujjadid Agung, Imam Ahmad Raza Khan Qadiri Barakaati Bareillwi

Sayyid Ayyûb ‘Ali meriwayatkan, “Orator terkemuka, Allamah Maulana Muhammad Abdul ‘Alîm ash-Shiddîqiy Razi Meerti radhiyallãhu ‘anhu, sekembalinya dari Haramayn Syarîfayn menghadap Imam Besar dan membacakan Manqabat berikut untuk memuji Sayyiduna ‘Ala Hadrat (radhiyallãhu ‘anhu).

Engkau lebih dari apa yang terucap dalam pujianmu,
wahai Sha Ahmad Raza! Anda adalah distributor Irfaan.

Kamu tenggelam dalam Samudera cinta dan mabuk piala Tauhid,
Kamu diterima oleh Dia yang Kekasih Allah.

Engkaulah pusat Syariat,
Orbitnya orang-orang yang berada di jalur Thariqah dan poros Haqiqah.
Anda adalah seorang Qutbul Awliya!

Lautan Syari’ah dan Thariqah menyatu di sini.
Dadamu adalah pertemuan lautan itu.
Andalah yang menjadi pemandu!

Penduduk Haram telah menerimamu sebagai kiblat dan kabah mereka,
kamu adalah ‘penghuni kiblatnya’.
Kamu adalah kiblat yang demikian!

Melalui siapa Mahkota Yang Terkemuka dihiasi,
Anda adalah permata zamrud yang bersinar dan tak ternilai harganya!

Aku pergi ke negeri Arab dan melihat dengan mataku aktivitasmu;
niscaya Anda adalah arah dari Ajam (Non Arab)!

Orang-orang di jalur Thariqah melakukan perjalanan untuk Anda,
Anda adalah Qutb waktu dan Pemimpin Awliya!

Kemuliaan Siddique Akbar ditunjukkan melalui ketakwaanmu,
Mengapa aku tidak menyebutmu yang paling bertakwa padahal kamu yang paling berbudi luhur!

Kekaguman terhadap Farooq-e-Azam ditunjukkan dari Anda,
Anda adalah lambang kekerasan terhadap orang-orang kafir,
Anda adalah singa pemberani yang ditakuti oleh para pembangkang!

Anda telah mengumpulkan poin rahasia Alquran,
Ini adalah warisan Anda dari Utsman!

Dalam ketulusan Ali, tingkah laku Hassan dan keteguhan hati Husain,
Demi Allah engkau adalah orang yang paling unik sepanjang masa dan seseorang yang tak berdasar!

Anda menyebarkan ilmu kebenaran ke seluruh penjuru dunia,
Anda adalah Imam Ahle Sunnah dan Penerus Sayyiduna Gauth-e-Paak!

Para pengemis memohon dan membentangkan tasnya di hadapanmu,
Isilah tas pengemis itu karena engkaulah harapan mereka!
Tidak ada seorang pun yang dikembalikan dengan tangan kosong, kemurahan hati seperti itu adalah milik Anda!

Aleem yang malang ini adalah seorang pengemis yang rendah hati di istanamu,
Kau adalah Rajanya yang akan menunjukkan kebaikan atas kondisinya!

Setelah Maulana membacakan ayat-ayat ini, Sayyiduna Ala Hadrat bertanya kepadanya, “Maulana, Apa yang bisa saya persembahkan kepada Anda? Imam menunjuk serbannya (yang sangat mahal) sambil menanyakan hal ini kepada Maulana. Sekalipun aku harus mempersembahkan sorban ini kepadamu, tetap saja tidak layak untuk diletakkan di kakimu karena kamu datang dari tempat yang paling suci. Namun, aku mempunyai jubba (Jubah) yang sangat mahal yang akan kuberikan padamu.”

Sayyiduna masuk ke rumahnya dan kembali sambil membawa jubba beludru di tangannya. Beliau menghadiahkan jubba ini yang jumlahnya tidak kurang dari 250 Rupee kepada Maulana yang berdiri untuk menerimanya. Dia menerimanya dengan kedua tangannya, menciumnya dan meletakkannya di atas matanya dan kemudian di kepalanya. Lalu dia menempelkannya di dadanya untuk waktu yang sangat lama. (Hayat-e-Ala Hadrat oleh Malikul Ulama, Shah Zafarudeen Bihaari)

Kami berdoa kepada Allah Yang Maha Rahman melalui Wasilah Rasulullah Shallallãhu ‘Alaihi wa Sallam, agar menghujani makam penulis dengan keberkahan pilihan dan melalui beliau, memberkati kita semua dan menjadikan perjuangannya menjadi sumber bimbingan bagi kita semua, umat manusia. Ãmîn yâ Rabbal ‘âlamîn

About admin

Check Also

Pilihlah Agama dengan Teks atau Tanpa Teks

“Beragama tidaklah sempurna tanpa menggabungkan agama tekstual dengan agama ritual spiritual” Oleh: H. Derajat بِسْمِ ...