Thursday , December 9 2021
Home / Ensiklopedia / Analisis / Apa itu Sel Dendritik yang Menjadi Basis Vaksin Nusantara?

Apa itu Sel Dendritik yang Menjadi Basis Vaksin Nusantara?

Vaksin Nusantara yang digagas Mantan Menteri Kesehatan Agus Putranto dikabarkan bisa diandalkan untuk mutasi virus Corona.

Hal tersebut disampaikan Guru Besar Ilmu Biokimia dan Biologi Molekular Universitas Airlangga, Prof. Chairul Anwar Nidom.

Seperti yang sudah diketahui, Vaksin Nusantara dikembangkan dengan teknologi sel dendritik yang diklaim menjadi solusi atas varian baru Corona.

Lantas apa itu sel dendritik? Diketahui, sel dendritik ini merupakan salah satu sel yang berperan dalam fungsi sistem imunitas tubuh.

Seorang peneliti vaksin AstraZeneca asal Indonesia, Indra Rusdiansyah pernah menjelaskan bagaimana kerja sel dendritik dalam tubuh manusia.

Menurutnya, sel dendritik ini merupakan sel imun adaptive yang bisa menyesuaikan pada berbagai virus yang masuk dalam tubuh.

Hal itu disampaikan Indra melalui diskusi daring Fakta Seputar Vaksin dan Upaya Menuju Kekebalan Komununal pada Juli lalu.

“Sel dendritik dalam tubuh merupakan sel imun adaptive yang bisa adjust terhadap berbagai virus yang masuk dalam tubuh,” kata Indra.

Sebelumnya, Guru Besar Ilmu Biokimia dan Biologi Molekular Universitas Airlangga, Prof. Chairul Anwar Nidom juga mengatakan perbedaan Vaksin Nusantara dengan vaksin konvensional lainnya.

“Perbedaannya, vaksin Nusantara karena sel dendritik itu tidak terjadi inflamasi (kejadian pasca-imunisasi), sementara vaksin yang konvensional akan terjadi inflamasi,” kata Nidom.

Inflamasi yang dimaksud adalah kejadian ikutan pasca imunisasi (KIPI) yang kerap dialami peserta vaksinasi COVID-19 seperti reaksi demam, kepala pusing, bengkak, bercak kemerahan dan sebagainya usai seseorang menerima suntikan vaksin konvensional.

Lalu apa bedanya dengan 5 vaksin konvensional yang sudah digunakan di Indonesia?

Diberitakan Galamedia sebelumnya, vaksin Sinovac dan Sinopharm diketahui berbasis Inactivivited Virus. Itu merupakan virus yang tidak berdaya namun bisa merangsang antibodi dalam tubuh.

Sementara Pfizer dan Moderna keduanya merupakan mRna. Vaksin ini tidak menggunakan virus yang dilemahkan namun komponen materi genetiknya direkayasa untuk menyerupai virus tersebut.

Jenis vaksin ini dapat memicu kekebalan tubuh untuk melawan penyakit Corona.

Sementara AstraZeneca sendiri merupakan Viral Vektor atau Chimpanzee adenovirus ChaDox1.**

Source: galamedia.pikiran-rakyat.com

About admin

Check Also

Membantu Kebangkitan PKI: Bocoran dari Arsip Rahasia Joseph Stalin

Tatkala Indonesia mencapai kemerdekaan setelah Perang Dunia II, peran Partai Komunis Indonesia (PKI) jauh di ...