Friday , June 22 2018
Home / Deep Secret / Intelijen / Sebuah Gambarah Tentang Intelijen AS (Bagian II)

Sebuah Gambarah Tentang Intelijen AS (Bagian II)

figa-2

Bagian Kedua: Mengelola Komunitas

I. The Director of Central Intelligence (Direktur Pusat Intelijen)

Di bawah Undang-Undang Keamanan Nasional 1947, Direktur Pusat Intelijen memiliki tiga fungsi utama. Dia merupakan penasehat utama dalam bidang intelijen untuk Presiden, kepala Komunitas Intelijen, dan kepala CIA. Sebagai kepala dari Komunitas Intelijen, Direktur Pusat Intelijen dibebankan dengan memimpin dan mengkoordinasikan kegiatan intelijen nasional maupun asing dari Pemerintah AS, namun otoritas langsung hanya akan diberikan CIA dan organisasi staf yang mendukungnya dalam fungsi-fungsi non-CIA: Dewan Nasional Intelijen, yang mempersiapkan perkiraan nasional, dan Komunitas Staf Manajemen dalam Komunitas Intelijen, yang membantu Direktur Pusat Intelijen dalam fungsinya didalam Komunitas Intelijen. Fungsi-fungsi yang terakhir meliputi penyusunan anggaran tahunan untuk Program Nasional dan Luar Negeri Intelijen, evaluasi kinerja Komunitas, pengembangan rencana jangka panjang, dan koordinasi program kepada masyarakat luas.

Selain itu, Direktur Pusat juga memimpin dua dewan penasehat yang terdiri dari perwakilan dua lembaga Komunitas Intelijen:

1.  Dewan Nasional Intelijen Luar Negeri (National Foreign Intelligence Board/NFIB): NFIB bertanggung jawab untuk menyetujui semua Perkiraan Intelijen Nasional, untuk mengkoordinasikan pertukaran intelijen dan menjaga hubungan bilateral dengan negara-negara asing banyak yang berbagi intelijen dengan Amerika Serikat, dan untuk mengembangkan kebijakan untuk perlindungan sumber dan metode intelijen.

2.   Komite Eksekutif Komunitas Intelijen (IC/EXCOM): IC/EXCOM berfungsi sebagai kelompok penasehat senior yang utama Direktur Pusat mengenai kebijakan intelijen nasional dan masalah sumber daya. Hal ini yang menyarankan DCI pada isu-isu yang berkaitan dengan anggaran, penetapan persyaratan dan prioritas, evaluasi, dan perumusan kebijakan dan pelaksanaan intelijen. IC/EXCOM diketuai oleh Direktur Pusat, dan termasuk Wakil Direktur Pusat, Wakil Menteri Pertahanan, Wakil Ketua, Kepala Staf Gabungan, Direksi NSA, NRO, dan CIO, dan DIA, Asisten Sekretaris Negara untuk intelijen dan Penelitian, Ketua Dewan Intelijen Nasional, Direktur Eksekutif untuk intelijen Urusan Masyarakat dan untuk CIA, serta orang lain dengan tanggung jawab utama di wilayah intelijen, termasuk Asisten Menteri Pertahanan untuk Komando, Kendali, dan Komunikasi Intelijen, serta Wakil Menteri Pertahanan untuk Akuisisi dan Teknologi.

II. Mengelola Pengoleksian Data

Sebagai proposisi umum, persyaratan validasi dan prioritas dikelola sesuai dengan disiplin koleksi (misalnya SIGINT, HUMINT, IMINT, dll) dengan disiplin yang masing-masing memiliki struktur tersendiri dalam menerjemahkan persyaratan akan divalidasi dalam kegiatan pengumpulan di wilayahnya. Mekanisme ini juga dipakai untuk memastikan bahwa informasi tentang target yang mungkin untuk koleksi dibagi di seluruh disiplin ilmu.

SIGINT

Kegiatan SIGINT yang dilakukan oleh NSA, CIA, militer dan elemen lain dari pemerintah secara kolektif dikenal sebagai United States SIGINT System. Direktur NSA, sebagai manajer yang ditunjuk untuk semua kegiatan sinyal intelijen nasional, bertanggung jawab kepada Direktur Pusat untuk menerima dan memenuhi persyaratan SIGINT nasional dan pengajuan kebutuhan anggaran untuk sistem SIGINT.

HUMINT

Direktur Pusat akan memberikan arahan secara keseluruhan untuk pengumpulan sumber manusia intelijen oleh unsur-unsur dari Komunitas Intelijen untuk memastikan bahwa risiko ke Amerika Serikat dan mereka yang terlibat dalam koleksi tersebut diminimalkan. Pada tahun 1992, National HUMINT Requirements Tasking Center diciptakan untuk mengkoordinasikan kegitan koleksi klandestin HUMINT di Komunitas Intelijen. Wakil Direktur Operasional CIA adalah manajer untuk HUMINT.

IMINT

Kantor Pusat Pencitraan (CIO) dibebankan dengan memastikan dukungan citra responsif (IMINT) ke Komunitas Intelijen, Departemen Pertahanan, Dewan Keamanan Nasional, dan departemen dan lembaga lainnya. CIO telah menciptakan United States Imagery System (USIS), setelah sistem SIGINT, untuk mendorong upaya kerjasama antara kolektor, produsen dan pengguna citra. CIO juga mengelola sebuah komite khusus yang memenuhi setiap hari untuk menentukan keputusan untuk sistem pengumpulan citra nasional. Ini juga memiliki kemampuan untuk melakukan penyesuaian untuk menutupi perkembangan yang tak terduga.

MASINT

The Defense Intelligence Agency’s Central Measurements dan Signature Intelligence Office (CMO) adalah manajer koleksi yang ditunjuk untuk MASINT. Tugas CMO ialah mengumpulkan MASINT untuk memenuhi kebutuhan taktis intelijen nasional.

 

III. Mengelola Analisis Intelijen

Kontras dengan koleksi, upaya minimal dibuat untuk mengelola analisis intelijen. Sementara Direktur Pusat mempertahankan komisi antar yang memantau produksi dalam Komunitas Intelijen, departemen dan lembaga yang mempertahankan kemampuan analitis umumnya tersisa untuk mengatur kegiatan mereka sendiri. Untuk sebagian besar, analisis dilakukan oleh satu instansi dibagi dengan orang lain dan kesadaran tentang apa yang sedang diproduksi akan dipertahankan secara informal antar analis.

Dalam DoD, dimana kemampuan analitis terpisah dipertahankan dalam DIA, departemen militer, dan perintah bersatu, DIA tidak memproduksi intelijen koordinat antar komponen DoD, tapi berusaha untuk mencegah duplikasi dan tumpang tindihnya analisis yang diberikan.

 

About admin

Check Also

Mengenal Perang Asimetris: Sifat, Bentuk, Pola dan Sumbernya

Kepopuleran serta kefavoritan perang konvensional yang mengerahkan militer secara terbuka, pasca berakhirnya Perang Dunia II ...