Monday , December 10 2018
Home / Ensiklopedia / Mengenang 13 thn wafatnya Hafez al Assad (Alm.)

Mengenang 13 thn wafatnya Hafez al Assad (Alm.)

Penulis : Usama Samih Mahmoud

Al Assad

Tanggal 10 Juni ini kita memperingati tiga belas tahun wafatnya Presiden Hafez al-Assad. Apakah Anda setuju dengan dia atau tidak, tidak ada yang bisa menyangkal bahwa ia mewarisi Suriah peran regional yang mengubahnya menjadi kekuatan yang besar di wilayah, di mana semua negara-negara besar gagal untuk menaklukannya bahkan setelah ketidakhadirannya.

Henry Kissinger ingat pertemuan pertamanya dengan Presiden Assad. Pada pertemuan itu Kissinger mencoba untuk memaksakan ritmenya dengan menyoroti kemampuan budaya dan politik, tetapi Assad tidak mengucapkan sepatah kata pun. Ketika Kissinger selesai pamer, Assad tersenyum dan memulai kuliah yang berlangsung sampai pagi hari. Kissinger mengomel mengomentari pertemuan itu: “Ini adalah pelajaran pertama yang saya terima dari Assad”.

Negosiasi lanjutan antara Assad dan Kissinger berlangsung selama 136 jam dalam 12 pertemuan selama satu bulan. Setiap kali Kissinger berpikir bahwa ia telah mencapai akhir dari setiap sesi, Assad kembali ke titik awal. Kissinger kemudian mengatakan bahwa Assad “menggunakan metode yang mampu memaksakan pengaruhnya sehingga menyebabkan kecemasan dan ketegangan yang saya alami”.

James Baker juga berkata, dalam memoarnya, tentang sesi negosiasinya dengan Presiden Assad. Dia menulis: “Selama sebelas pertemuan, saya menyadari bahwa Assad adalah seorang pria yang melakukan firman-Nya, ia sangat ketat dan kuat.

Jika Anda mencapai kesepakatan bersamanya, ia mengikutinya secara harfiah. Tapi masalahnya terletak pada kenyataan bahwa Anda harus menjalani pertempuran urat saraf dan menghadiri pertemuan terus-menerus berkepanjangan untuk menerima setiap kata darinya, terutama bahwa Assad tidak menunjukkan kelemahan sama sekali mengenai masalah tanah, dan mendukung perjuangan bersenjata Palestina melawan pendudukan Israel. “

James Baker telah melabeli kebijakan negosiasi Assad sebagai “Diplomasi kandung kemih”

Dia menyebutkan fakta-fakta dari salah satu sesi negosiasi yang terjadi di 23/04/1991 dimana ia menulis:

“Ini adalah negosiasi yang paling keras dan paling sulit yang pernah saya jalani. Negosiasi berkepanjangan tentang pengendalian senjata dengan Soviet tampaknya lebih mudah dibandingkan ini. Pertemuan itu berlangsung selama sembilan jam dan empat puluh enam menit tanpa istirahat dalam ruangan menyesakkan tak tertahankan, di mana sangat sedikit udara yang tersedia.

Jendela ditutup oleh tirai zaitun tebal. Setelah enam jam awal pertemuan, Duta Besar Amerika di Damaskus, Edward Dgerjian harus pergi ke kamar kecil. Ketika Assad menegaskan pembicaraan berkepanjangan mengenai perjanjian Sykes-Picot dan implikasinya yang buruk di wilayah itu, situasi menjadi sangat memalukan bagi duta besar. Dgerjian menulis catatan untuk saya, dengan tulisan tangan yang sangat gugup, mengingatkan saya untuk berbicara tentang isu politik tertentu yag belum dibicarakan dan dia berkata: “Tentu saja, waktu yang tepat bagi Anda sekarang untuk pergi ke toilet.”

James Baker melanjutkan, “ginjal saya yang terkejut terlalu aktif, jadi saya menunjuk dia” Penderitaan terlihat sangat jelas di wajahnya dan mengangguk kepada Menteri Luar Negeri Suriah bahwa ia perlu membuat panggilan darurat. Ketika ia keluar, saya mengungkapkan sifat tugasnya dan saya berkata “Pak Presiden, tidakkah Anda bertanya-tanya mengapa duta besar pergi ke toilet untuk membuat panggilan telepon?”. Assad tertawa. Ketika Dgerjian kembali, kita berpura-pura bahwa kita tidak tahu apa-apa. Setelah satu jam atau lebih, saya menarik sebuah saputangan putih dan melambaikan tangan kepada Assad sebagai tanda menyerah.

Aku harus pergi ke kamar mandi. Itu adalah bagaimana saya datang dengan nama yang saya akan selalu menyebut negosiasi saya dengan Assad sebagai “diplomasi kandung kemih” gambaran bahwa Baker terus menjelaskan (diplomasi kandung kemih) “sesi negosiasi direncanakan dengan akurasi tinggi dengan Assad, mereka memerlukan daya tahan maksimal, Assad memiliki tekad yang besar. Kami selalu duduk di samping satu sama lain pada dua kursi besar yang membuat saya merasa seolah-olah saya adalah seorang kerdil di depan Sphinx.

Kakinya begitu melekat ke tanah, lutut ditutup, tangan yang diikat di atas lap. Dia tidak berubah posisinya sama sekali, sementara aku selalu membutuhkan sesi pijat setelah setiap pertemuan dengannya, ia biasa melihat di sebelah kiri saya di sudut sembilan puluh derajat yang membuat leher saya selalu kaku.

Namun, Assad, di sisi lain, tidak menunjukkan ketidaknyamanan sedikit pun. Tampaknya bahwa sesi stres adalah pendekatan negosiasi terencana dengan mencoba untuk menang dengan menggunakan stres. Assad adalah negosiator terberat yang pernah saya temui dalam hidup sejarah diplomatik hidup saya yang panjang, dia adalah orang dengan tekad yang kuat, sangat halus, ketangguhan besar dalam membela kepentingan negara dan bangsa. Dia memaksa Anda untuk menghormatinya apakah Anda setuju dengan dia atau tidak”.

Dalam konteks lain, Karim Pakradouni mantan Presiden Partai Kataeb Lebanon dalam bukunya, “The Curse of Homeland” menyebutkan bagaimana Assad tidak tunduk kepada garis merah, tapi ia menarik garis. Ketika Amerika Serikat mengirim utusan kepada Presiden Assad pada tahun 1989, membawa daftar empat calon presiden Republik Lebanon untuk dipilih, Assad tanpa ragu-ragu memilih nomor 5 (pilihan hanya empat).

Ya, itu adalah Hafez al-Assad, yang datang ke Lebanon dan terlibat perang gila di mana ia melawan semua orang, tanpa kecuali, dan tanpa sekutu apapun. Bahkan Uni Soviet, saat itu menjadi lawan karena pembunuhan Kamal Jumblatt, pada tahun 1978. tentara Suriah menghadapi faksi Palestina, beberapa pasukan Irak, faksi sayap kiri, Partai Sosialis, batalyon (Kateb party) tentara (Quat partai), Liberal, harimau, Penjaga Cedar, Hizbullah, tentara Libanon, Angkatan Darat Israel, Korps Marinir, Armada Keenam Amerika, pasukan payung Perancis, dan keseluruhan kekuatan NATO. Assad memaksakan kebijakannya pada semua orang dan keluar sebagai pemenang menjaga kehendaknya sendiri.

Setelah serangkaian operasi melawan pasukan NATO dan setelah pertahanan angkatan udara Suriah menembak jatuh dua jet Amerika dan menangkap pilotnya, Assad mengirim pesan ke Ronald Reagan di mana ia berkata: “Anda bisa membunuh kita, tetapi Anda tidak bisa mencegah kita dari mati dengan terhormat”. Setelah melarikan diri dari Armada Keenam di Beirut, The New York Times menerbitkan sebuah gambar besar Presiden Hafez al-Assad berjudul sebagai presiden besar negara kecil, dan gambar kecil Ronald Reagan berjudul sebagai presiden kecil negara terbesar.

Hafez al-Assad .. adalah satu-satunya Presiden yang mendapat sorotan baik ketika hadirnya dan dalam ketidakhadirannya!

Pada pemakaman Raja Yordania Hussein Bin Talal, pada bulan Februari 1999, Hafez al-Assad menarik semua perhatian dan sebuah wawancara semua media Arab dan dunia terlepas dari kehadiran delegasi senior Israel yang seharusnya merebut pusat perhatian. Itu yang pertama dari situasi jenisnya. Delegasi asing terdiri dari Presiden Israel Ezer Weizman, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, Menteri Luar Negeri Ariel Sharon, selain delegasi lain dari presiden AS George HW Bush, Jimmy Carter, Gerald Ford, Perdana Menteri Inggris Tony Blair, Mahkota Pangeran Charles.

Pada tahun yang sama, itu adalah pemakaman Raja Hassan II dari Maroko, dan tidak adanya Presiden al-Assad adalah peristiwa yang paling disorot. Ketidakhadirannya adalah topik hangat di semua media internasional di mana ia mengambil alih kehadiran delegasi Israel dan seluruh presiden dunia.

Akhirnya, kembali ke diplomasi kandung kemih, diplomasi ini tidak terbatas pada sesi negosiasi, tetapi juga pedoman bagi seluruh kebijakan luar negeri Suriah. Assad adalah yang terbaik dalam bertaruh dengan waktu, dan memenangkan taruhan.

Kebijakan pertahanan, atau diplomasi kandung kemih, membuat lelah pemerintah Israel dan AS secara berturut-turut. Ketika Israel memutuskan untuk membalikkan meja dan bertaruh pada waktu kematian Assad, dan mengikuti prinsip Abu Nawas, “racun digunakan sebagai obat”, Israel kalah taruhan.

Sejak tahun 90-an, Mossad tidak pernah berhenti mengejar Presiden al-Assad ke beberapa bagian dunia untuk mengambil beberapa tetes urin untuk analisis, dan memperkirakan hari kematiannya. Israel muak dengan taruhan ini, dan tidak sabar menunggu ketidakhadiran Assad dari tempat kejadian. Tapi selama tiga belas tahun sejak tidak adanya Hafez al-Assad, menjadi jelas bahwa Israel kalah taruhan, diplomasi kandung kemih masih ada, dan Hafez al-Assad masih hadir meskipun beliau telah wafat. Dia terus menjadi sorotan di dalam ketidakhadirannya seperti dalam hidupnya.

Sumber : www.syrianews.cc

 

About admin

Check Also

Abu Bakar al-Shiddiq: Pakar Genetik dan Penafsir Mimpi di Zaman Rasulullah

Sudah diakui secara luas, bahwa Abu Bakar adalah seorang intelektual Quraisy yang paling tahu tentang ...