Thursday , August 22 2019
Home / Relaksasi / Renungan / Khalifah Aja Dibilang Gila

Khalifah Aja Dibilang Gila

Oleh : H Derajat

Ini sebuah kisah nyata di kala seorang Khalifah (Pemimpin Negara) dibilang gila namun dia tidak marah tetapi malah bersyukur. Kenapa ? Mari kita simak kisahnya.

Bahlul selalu mempunyai sikap yang nyleneh bahkan gila. Namun begitu, Bahlul kesohor sebagai seorang yang bijak berstari. Nasehatnya sering dijadikan pegangan banyak orang kala itu. Termasuk juga Khalifah Harun Al Rasyid. Dikisahkan ketika suatu saat Khalifah lewat di sebuah area perkuburuan. Di situ ada Bahlul yang sedang duduk termenung sendirian.

“Wahai Bahlul, kapankah kamu berakal?” kata Khalifah memulai pembicaraan.

Mendengar hal itu, Bahlul pun beranjak dari tempatnya. Kemudiaan ia naik keatas pohon. Sesaat kemudian dengan Lantangnya Bahlul memanggil Khalifah, “Wahai Harun gila, kapankah engkau akan sadar!?”

Betapa kagetnya Khalifah. Namun karena tahu perilaku Bahlul,  Harun Ar-Rasyid menghampiri pohon tersebut dengan menunggangi kudanya.

“Siapa yang gila, aku atau engkau Bahlul. Engkau selalu duduk di kuburan?”

“Aku yang berakal dan engkaulah yang gila!”, jawab Bahlul sengit.

Mendengar jawaban itu Khalifah penasaran dan bertanya lagi,  “Bagaimana bisa seperti itu?”

Bahlul kemudian menjawab, “Karena aku tahu bahwa istanamu akan hancur dan kuburan ini akan tetap ada. Maka dari itu aku memakmurkan kubur sebelum istana. Namun engkau sebaliknya. Engkau memakmurkan istanamu dan menghancurkan kuburmu. Engkau sangat takut untuk dipindahkan dari istanamu ke kuburanmu. Engkau pasti tahu bahwa pasti masuk dalam kubur.  Maka dari itu katakan wahai Harun siapa yang gila di antara kita?”

Jawaban itu membuat hati Khalifah bergetar. Ia kemudian menangis lalu berkata, “Demi Allah engkau yang benar. Berikan nasehat lagi untukku wahai Bahlul”.

“Cukup bagimu Al-Qur’an, jadikanlah sebagai pedoman”, kata Bahlul.

Sebagai balasan Khalifah Harun Al Rasyid mengajukan hadiah. “Apabila  engkau memiliki permintaan maka akan Aku penuhi”, kata Khalifah.

“Iya aku punya tiga permintaan, jika engkau penuhi aku akan berterima kasih padamu,” ujar Bahlul.

“Mintalah”, kata Khalifah dengan penuh penasaran.

“Pertama, tambahkan umurku. Kedua jaga aku dari malaikat maut dan ketiga masukkan aku dalam surga dan jauhkan dari api neraka,” kata Bahlul.

“Aku tak mampu memenuhi semuanya. Sungguh aku tidak mampu wahai Bahlul,” jawab Khalifah.

Kemudian Bahlul berkata ,“Aku tidak perlu meminta padamu”.

Apa yang dikatakan Bahlul sesuai dengan Firman Allah SWT untuk kita semua.

وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ

“Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya”. [Ath-Thalaq/65 : 3]

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مَخْرَجًا

“Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan ke luar”. [Ath-Thalaq/65 : 2]

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يُكَفِّرْ عَنْهُ سَيِّئَاتِهِ وَيُعْظِمْ لَهُ أَجْرًا

“Dan barangsiapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan menghapus kesalahan-kesalahan dan akan melipat gandakan pahala baginya”. [Ath-Thalaq/65 : 5]

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مِنْ أَمْرِهِ يُسْرًا

“Dan barangsiapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya”. [Ath-Thalaq/65 : 4].

وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَالرَّسُولَ فَأُولَٰئِكَ مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِينَ ۚ وَحَسُنَ أُولَٰئِكَ رَفِيقًا

“Dan barangsiapa yang menta’ati Allah dan Rasul(Nya), mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugrahi nikmat oleh Allah, yaitu ; Nabi-nabi, para shiddiqiin, orang-orang yang mati syahid dan orang-orang yang shaleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya”. [An-Nisa/4 : 69]

 

 

About admin

Check Also

Membuat Allah Bahagia

Oleh : H Derajat Sahabatku, Dia Yang Maha Agung tak kan pernah membutuhkan pujianmu, Dia ...