Monday , May 28 2018
Home / Berita / Illuminati Menggunakan Porno untuk Memerangi Masyarakat

Illuminati Menggunakan Porno untuk Memerangi Masyarakat

Illuminati Menggunakan Porno untuk Memerangi MasyarakatOleh: Henry Makow Ph.D.

(kiri, adegan film American Pie, 1999, melalui porno sebagai “drama komedi remaja”)

 Hollywood bertindak sebagai penyalur porno nomor satu, mendapatkan anak muda yang doyan porno.

Alangkah mudahnya untuk menciptakan sebuah negara polisi jika orang-orang memperbudak dirinya sendiri.

“Porn Shackles Society More than Patriot Act”

(A key article from April 28, 2012)

“Kami bercita-cita untuk korup buat memerintah. “Giuseppe Mazzini (1805-1872) pemimpin Freemason Italia.

Manusia telah dijajah oleh pemuja setan, Illuminati, bankir Yahudi Kabalis, Freemason dan menggunakan penipuan melalui monopoli mereka atas kredit pemerintah (mata uang) untuk membeli dunia dan menggenggam manusia dalam perbudakan – utang.

Memang yang paling efektif adalah mengendalikan manusia melalui budaya, cilakanya manusia baru sekarang menyadari bahwa keadaan ini merupakan sandera dari sebuah negara polisi globalis yang akan muncul.

 Kita juga mengakui bahwa “kebebasan seksual” dan pornografi merupakan senjata politik yang dirancang untuk merendahkan dan kontrol.

Illuminati tahu bahwa pria sejati yang didukung oleh istrinya yang setia akan membela keluarga mereka dan memastikan bahwa anak-anak mereka akan memiliki masa depan yang cerah.

Lebih baik untuk mengubah pria dan wanita seperti ini menjadi pecandu seks yang mengkhianati keluarga mereka untuk sensasi murahan yang menggairahkan.

Porno benar-benar merupakan senjata perang. Di wilayah pendudukan Polandia, Nazi merusak masyarakat Polandia :

 “Pihak yang berkuasa menutup mata terhadap distilasi alkohol yang terlarang. Di Warsawa, ruang perjudian dibuka dan hanya orang-orang Polandia saja yang diizinkan untuk masuk. Pelacuran ditoleransi. Pencetakan dan distribusi pornografi digiatkan.” (“Poland Under Nazi Occupation” tahun 1961, hal.218 ).

Kasino. Prostitusi. Porno. Kedengarannya lazim?

Porno merupakan senjata favorit penjajah. Ketika Israel mengambil alih stasiun TV Palestina di Tepi Barat, mereka menyiarkan film porno. Setelah Amerika Serikat menginvasi Irak, porno merebak.

Illuminati Menggunakan Porno untuk Memerangi Masyarakat 1Bagi kebanyakan orang, seks telah menjadi kecanduan. Porno adalah nomor satu. Pada abad ke-19 Inggris dengan China terlibat Perang Opium karena China tidak mau mengambil “obat” mereka.

 Selama kurun waktu 50-100 tahun senjata porno ini telah digunakan untuk melawan kita, porno semakin meningkat karena pengaturan norma-norma sosial yang disesuaikan dengan porno. (Risky Business, 1983)

 Yahudi Illuminati Hollywood

Sama seperti “perubahan sosial” yang benar-benar merupakan “rekayasa sosial,” demikian juga hiburan Hollywood sungguh-sungguh merupakan pemodifikasi perilaku.

Illuminati Menggunakan Porno untuk Memerangi Masyarakat 2Risky Business” (1983) digambarkan sebagai “drama komedi remaja” ketika dirancang untuk menghubungkan generasi baru kepada pornografi. Tom Cruise memainkan Joel “Goodson” pemuda tidak berdosa yang fantasi remajanya menjadi kenyataan ketika seorang pelacur muda cantik (Rebecca de Mornay) menggugah, sementara orangtuanya pergi berlibur.

 Film ini berisi banyak adegan seks erotik dan implisit membenarkan prostitusi dan seks untuk kepentingan diri sendiri. Bukan kebetulan, film dibuat oleh David Geffin, seorang Yahudi homoseksual, ditulis dan disutradarai oleh Paul Brickman, seorang Yahudi yang “preferensi seksual”nya tidak diketahui.

Film ini berkisar merusak kemurnian yang di bookmark oleh theAmerican Pie series (1999-2012), lebih banyak film “komedi remaja” Yahudi Illuminati dimulai dengan empat orang gadis yang bersumpah untuk kehilangan keperawanannya sebelum lulus sekolah.

Sekali lagi, film ini memuat seks dan nudis untuk menghubungkan setiap pemirsa laki-laki muda kepada pornografi.

 The “American pie” menunjukkan adegan di mana pahlawan tertangkap ketika merancap ke dalam apple pie, sebuah refleksi dari apa yang dipikirkan oleh Yahudi Illuminati dan Mason mengenai nilai-nilai Amerika dan apa yang mereka lakukan terhadap Amerika. (“Motherhood & apple pie” digunakan untuk menandakan berfaedah sebelum dikotori oleh Yahudi Illuminati dan Mason.)

Sambungannya, American Wedding, (2003), pengantin masa depan melakukan fellatio (simulasi oral penis, khususnya untuk orgasme)  kepada pengantin pria di bawah meja di sebuah restoran yang ramai dengan pengunjung.

Pada resepsi pernikahan, teman nakal pengantin pria berhubungan seks dengan nenek pengantin pria di dalam kamar mandi gelap, si pria nakal berpikir wanita itu adalah adiknya pengantin wanita tuna susila.

Nenek sangat senang dan dia memberkati pernikahan cucunya kepada “shiksa.” (seorang gadis  Yahudi atau seorang wanita Yahudi yang tingkah lakunya mirip seorang Goyim) Dalam adegan akhir, teman lain melakukan cunnilingus (tindakan oral yang merangsang kelamin wanita) kepada ibunya teman yang nakal dalam mandi busa.

Ini serangan psikologis kasar terhadap moral dan kesopanan yang merupakan bagian dari (Talmud) yang penuh kebencian sebagai strategi Illuminati dalam menghancurkan institusi keluarga.

Dalam konteks ini Fast Times at Ridgemont High (1982) dan Pretty Women (1990) yang signifikan dalam ketelanjangan dan untuk melegalkan aborsi dan prostitusi.

Semua film ini memainkan peran utama dalam menyingkirkan kendala moral dan membolehkan kecabulan, porno dan Setanisme yang berkembang di media massa hari ini.

Arus Utama Porno

Illuminati Menggunakan Porno untuk Memerangi Masyarakat 3Menurut salah satu perkiraan tahun 2005, 12% dari semua situs dan 25% dari semua download adalah porno. Hampir 30% dari konsumennya perempuan.

(kanan. wanita muda berdemonstrasi menuntut penghormatan terhadap pelacur)

Orang-orang memberikan reaksi terhadap porno seolah-olah mereka benar-benar terlibat dalam seks. Hal ini tidak bisa tidak mempengaruhi perilaku. Semakin meningkatnya pornografi maka semakin mendikte norma-norma sosial.

Di sini, TSA berusaha meraba-raba alat kelamin seorang wanita berusia 79 tahun. Dapatkah Anda melihat apa yang terjadi? Ini bukan tentang keamanan. Ini adalah tentang membuat kita semua menjadi bintang porno. Dimana pembela “hak asasi manusia” sekarang? Wanita tua ini adalah orang Yahudi!

Illuminati Menggunakan Porno untuk Memerangi Masyarakat 5Baru-baru ini representatif Illuminati Myley Cyrus di foto dengan pakaian minim di depan umum. Kebetulan? Dengan pakain tersebut bayangan vaginanya sesekali terlihat sepintas, seperti terlihatnya belahan dada yang bisa diterima sebagai sesuatu yang lumrah. Dengan demikian banyak wanita muda di film porno memperlihatkan bulu kemaluannya dipangkas, itu tidak bisa dihindari.

Dalam konteks ini, “Vagina Monologues” yang berusaha untuk “merehabilitasi adat istiadat” alat kelamin wanita, dapat dimengerti sebagai perintisnya.

Illuminati Menggunakan Porno untuk Memerangi Masyarakat 6Ada sebuah tren “Breastaurant” di mana pelayannya dengan murah hati memamerkan bagian payudaranya dan tulang rusuk serta kentang tumbuk.

Lihatlah di jalan. Gadis-gadis muda yang merespon isyarat media mengenakan baju bentuk ketat pas di bagian pantat dan kaki.

Selebriti seperti Beyonce sedang memberi contoh ketelanjangan kepada publik.

Illuminati Menggunakan Porno untuk Memerangi Masyarakat 8Perempuan muda yang seharusnya dihormati untuk menjadi istri dan ibu. Sekarang mereka mencari pengesahan sebagai bintang porno dan pelacur yang tidak dibayar. Pada akhirnya, rencana Illuminati untuk perempuan adalah untuk dijadikan sebagai public utility seperti air yang mengalir. Seseorang melepaskan dahaganya, yang lain nafsunya.

 Efek lain dari porno adalah keadaan yang abnormal. Seks adalah penting dalam pacaran dan prokreasi dalam tahapan kehidupan. Meskipun begitu, orang dalam pernikahan yang sehat mengejar kepentingan baru setelah mereka memiliki anak-anak dan menjadi tua.

 E. MICHAEL JONES

Illuminati Menggunakan Porno untuk Memerangi Masyarakat 9Bersama-sama dengan Kevin MacDonald, E. Michael Jones, editor dari Culture Wars, adalah pemikir budaya terkemuka. Dalam bukunya Libido Dominandi, Jones merinci bagaimana Illuminati menggunakan “kebebasan seksual” untuk mengendalikan politik sejak Revolusi Perancis. Saya mengundang Anda untuk mendengarkan wawancaranya di sini.

Jones mencirikan munculnya porno sebagai pertempuran antara umat Katolik dan “pornografi Yahudi” dimana orang-orang Yahudi Illuminati telah menang.

 Dalam buku terbarunya, The Jewish Revolutionary Spirit, dia melukiskan sejarah modern sebagai subversi peradaban penuh kebencian dilakukan oleh para bankir Yahudi Kabalis dan wakilnya,  Freemason, mereka yang telah merebut kepemimpinan Goyim. Wawancaranya dapat ditemukan di sini.

Proses subversi saat ini hampir selesai. Semua orang, terutama banyak orang Yahudi ditipu untuk memajukan dengan membelanya secara kolektif, yaitu “Tata Dunia Baru – the New World Order.” Sukses karir seseorang bergantung kepadanya.

Para bankir Kabalis menikah dengan sesama penyembah setan non-Yahudi dan memastikan bahwa orang-orang Yahudi selain mereka sendiri akan disalahkan. Mereka mendanai anti-Semitdan menciptakan anti-Semitisme dalam rangka untuk menggabungkan agenda Kabalis yang  rahasia ini terhadap semua orang Yahudi.

 Jones mengutip Leon Trotsky : “pogrom (pembantaian yang diorganisir khususnya kepada Yahudi – Seringkali diorganisir secara resmi dan didorong melakukan pembantaian atau penyiksaan terhadap kelompok minoritas, terutama dilakukan terhadap Yahudi) di mana orang-orang Yahudi biasa menderita, mengabdi kepada tujuan yang berguna untuk menjaga dalam ketergantungan mutlaknya kepada pemimpin mereka.”

Jones : “Ini adalah cara lain untuk mengatakan Trotsky mempromosikan revolusi dan Braunsteins menderita karenanya.”

Kesimpulan

Umat manusia telah dijajah oleh penyembah setan yang kerasukan setan.

 Illuminati menguasai manusia yang sebagian bentuknya melalui kecanduan seks dan pergaulan seks bebas. Seks anonim, terpisah dari cinta, pacaran dan pernikahan sangat merendahkan umat manusia khususnya perempuan (menurut Illuminati). Pedofilia, inses, dan bahkan hubungan seks manusia dengan binatang (bestiality) yang berikutnya.

“Pembebasan” benar-benar merupakan sebuah perbudakan. Itulah cara bagaimana Setanisme bekerja. Semuanya adalah kebalikan dari apa yang diklaim. Kejahatan digambarkan sebagai kebaikan dan sebaliknya.

Jones mengutip Saint Augustine : “Seorang pria memiliki banyak Tuan karena ia memiliki kebiasaan buruk.”

 Alangkah mudahnya untuk menciptakan sebuah negara polisi jika orang-orang memperbudak dirinya sendiri.

Diterjemahkan oleh: www.akhirzaman.info

About admin

Check Also

Tiga Peraih Nobel Minta Suu Kyi Diadili

Tiga peraih hadiah Nobel Perdamaian, Rabu, memberi ultimatium dan mendesak pemimpin Myanmar Aung San Suu ...