Sunday , July 22 2018
Home / Berita / Hacker Indonesia makin ganas kirimkan ‘santet online’

Hacker Indonesia makin ganas kirimkan ‘santet online’

Hacker Indonesia makin ganas kirimkan 'santet online'Beberapa hari yang lalu (26/11), Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) memaparkan isi surat balasan yang dikirim oleh Perdana Menteri Australia Tony Abbott terkait isu penyadapan.

Dalam surat balasan tersebut, tidak ada kesimpulan kata permintaan maaf dari pihak Australia lantaran sudah menyadap Presiden SBY dan sejumlah pejabat negara. SBY pun berpendapat masih ada yang harus diklarifikasi Australia. Bahkan isi surat tersebut lebih membahas tentang hubungan bilateral dua negara yang diinginkan terus berlanjut.

Seiring dengan tidak adanya permohonan maaf dari pemerintah Australia terkait isu penyadapan yang menggemparkan selama bulan November ini, sekelompok hacker Indonesia kembali menebar ancaman dengan melancarkan serangan.

Tadi malam (27/11), sebuah fanspage Facebook yang dibuat oleh komando serangan, Indonesia Security Down Team, disebutkan bahwa mereka sedang menyiapkan serangan.

Di akun dengan nama ISD Team tersebut, dikatakan bahwa serangan tersebut dimulai pada pukul 20.00 WIB . Agak mundur satu jam dari waktu serangan biasanya yang dilaksanakan tiap 19.00 WIB.

Alhasil, Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia yang beralamat di www.embassy.gov.au. Laman Department of Foreign Affair and Trade ini ‘terkapar’ alias tak bisa diakses.

Berdasar pengecekan melalui www.status.ws, situs ini yang dipakai sebagai koordinasi Kedutaan-Kedutaan Besar Australia di luar negeri ini positif down akibat serangan DDOS. Namun saat berita ini diturunkan, situs tersebut sudah kembali normal .

Yang lebih parah lagi adalah sudah seminggu situs kepolisian federal Australia hingga kini masih belum bisa diakses . Menurut Juru Bicara tersebut, AFP akan menangani serangan kepada situs-situs pemerintah secara serius. “Individu yang terlibat dalam serangan cyber ini harus tahu bahwa mereka akan terkena kasus kriminal,” katanya. Meski begitu, Polisi Federal menegaskan down nya situs tidak berdampak terhadap sistem teknologi informasi dan tidak ada informasi sensitif yang ditaruh dalam website tersebut.

Sumber: merdeka.com

About admin

Check Also

Karena Macet, Ribuan Warga Jakarta Gila

Jakarta – Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahudin Uno menyebutkan, ada 4.000 warganya yang mengidap ...