Monday , October 15 2018
Home / Deep Secret / Intelijen / Enam Perang China dalam 50 Tahun Mendatang

Enam Perang China dalam 50 Tahun Mendatang

China belum menjadi kekuatan besar yang bersatu. Ini adalah penghinaan bagi orang-orang China, aib untuk anak-anak dari Kaisar Kuning. Demi martabat dan persatuan nasional, China harus berjuang dalam enam perang dalam lima puluh tahun mendatang. Beberapa dari erang itu mungkin perang regional, yang lain mungkin perang total. Tidak peduli apa kondisi dan situasinya, semua perang tersebut tidak bisa dihindari demi unifikasi China.

PERANG PERTAMA : Unifikasi Taiwan (Tahun 2020-2025)

Taiwan
Taiwan

Dari analisa situasi saat ini, Taiwan tampaknya akan menentang upaya unifikasi, sehingga aksi militer akan menjadi satu-satunya solusi. Perang unifikasi ini akan menjadi perang modern pertama sejak pembentukan “China Baru”.

Perang ini akan menjadi tes bagi perkembangan kemapuan Tentara Pembebasan Rakyat dalam perang modern. China mungkin memenangkan perang ini dengan mudah, atau mungkin saja berubah menjadi perang yang sulit. Semua tergantung pada tingkat intervensi dari AS dan Jepang. Jika AS dan Jepang memainkan peran aktif dalam membantu Taiwan, atau bahkan melakukan serangan ke daratan Cina, perang ini akan menjadi perang total yang sulit dan dan berkepanjangan.

Di sisi lain, jika AS dan Jepang tidak ikut campur, tentara Cina dapat dengan mudah mengalahkan Taiwan. Dalam hal ini, Taiwan bisa dikuasai dalam waktu tiga bulan. Bahkan jika dalam tahap ini AS dan Jepang turun tangan, perang dakan apat diselesaikan dalam waktu enam bulan.

PERANG KEDUA : “Merebut kembali” kepulauan Spratly (Tahun 2025-2030)

Kepulauan Spratly
Kepulauan Spratly

Setelah penyatuan Taiwan, China akan beristirahat selama dua tahun. Selama periode pemulihan, China akan mengirimkan ultimatum kepada negara-negara sekeliling kepulauan dengan batas waktu hingga 2028.

Pada saat itu, negara-negara Asia Tenggara sudah menggigil dengan penyatuan militer Cina dan Taiwan. Di satu sisi, mereka akan duduk di meja perundingan, namun mereka akan enggan untuk meninggalkan kepentingan mereka terhadap kepulauan Spartly. Oleh karena itu, mereka akan mengambil sikap wait and see dan terus menunda untuk membuat keputusan akhir.

AS secara tidak terbuka akan membantu negara-negara Asia Tenggara negara, seperti Vietnam dan Filipina. Di antara negara-negara di sekitar Laut Cina Selatan, hanya Vietnam dan Filipina yang berani menantang dominasi China . Namun , mereka akan berpikir dua kali sebelum pergi ke perang dengan China, kecuali mereka gagal di meja perundingan, mereka yakin mendapatkan dukungan militer dari AS.

Opsi terbaik China adalah menyerang Vietnam, karena Vietnam adalah negara paling kuat di wilayah tersebut. Mengalahkan Vietnam akan mengintimidasi sisanya. Sementara perang dengan Vietnam berlangsung, negara-negara lain tidak akan bergerak. Jika Vietnam kalah, negara lain akan menyerahkan pulau-pulau mereka kembali pada China. Jika sebaliknya, mereka akan menyatakan perang terhadap Cina.

PERANG KETIGA : “Merebut kembali ” Tibet Selatan (Tahun 2035-2040)

“Tibet Selatan” yang diperebutkan antara China dan India
“Tibet Selatan” yang diperebutkan antara China dan India

China dan India berbagi perbatasan yang panjang, tapi titik yang memicu konflik antara kedua negara hanyalah bagian selatan dari Tibet (red: Arunachal Pradesh, India).

Meskipun India tertinggal dibandingkan China dalam kekuatan militer, namun India tetap salah satu dari beberapa kekuatan utama dunia. Jika China menggunakan kekuatan militer untuk menaklukkan “Tibet Selatan, China akan menanggung kerusakan akibat perang yang cukup besar. Menurut pendapat saya, strategi terbaik untuk China adalah untuk mendorong disintegrasi India. Dengan membagi menjadi beberapa negara, India tidak akan memiliki kekuatan untuk mengatasi China.

Tentu saja, rencana tersebut mungkin akan gagal. Tapi China setidaknya harus mencoba yang terbaik untuk menghasut provinsi Assam menaklukkan Sikkim untuk mendapatkan kemerdekaan, dalam rangka untuk melemahkan kekuatan India. Ini adalah strategi terbaik.

Rencana terbaik kedua adalah untuk ekspor senjata canggih ke Pakistan, membantu Pakistan untuk menaklukkan wilayah selatan Kashmir pada 2035 dan untuk mencapai penyatuan nya. Sementara India dan Pakistan yang sibuk melawan satu sama lain, China harus mengambil kesempatan untuk menaklukkan Tibet Selatan yang pada saat dibawah kekuasaan India.

Setelah mengambil kembali Taiwan dan Kepulauan Spratly, Cina memiliki lompatan besar dalam kekuatan militer di angkatan darat, angkatan laut, angkatan udara dan space warfare China akan menjadi pemain utama dalam kekuatan militer, mungkin hanya kedua setelah AS. Oleh karena itu, India akan kalah perang ini.

PERANG KEEMPAT : “Merebut kembali ” Pulau Diaoyu kepulauan dan Ryukyu (Tahun 2040-2045)

Pulau Diaoyu dan Kepulauan Ryuku
Pulau Diaoyu dan Kepulauan Ryuku

Pada pertengahan abad ke-21, China akan muncul sebagai kekuatan dunia, disertai dengan penurunan Jepang dan Rusia, AS dan India stagnan dan kebangkitan Eropa Tengah. Itu akan menjadi waktu terbaik bagi China untuk mengambil kembali Diaoyu dan Kepulauan Ryukyu.

Jepang telah merampok kekayaan dan sumber daya di Laut Cina Timur dan melawan hukum dengan menduduki pulau Diaoyu dan Kepulauan Ryukyu selama bertahun-tahun, waktunya akan datang untuk mereka harus membayar akibatnya. Pada saat itu, kita dapat memprediksi bahwa AS akan campur tangan, tetapi telah melemah, Eropa akan diam, Rusia akan duduk dan menonton pertarungan.

Perang dapat berakhir dalam waktu setengah tahun dengan kemenangan besar bagi China. Jepang akan tidak punya pilihan lain selain mengembalikan pulau Diaoyu dan kepulauan Ryukyu pada China. Laut Cina Timur menjadi danau dalam wilayah Cina Siapa yang berani meletakkan jari di atasnya?

PERANG KELIMA : Unifikasi Mongolia Luar (Tahun 2045-2050)

Mongolia
Mongolia

Kita perlu tahu bahwa Republik Rakyat China mengakui kemerdekaan Mongolia Luar. Menggunakan konstitusi dan domain dari Republik Rakyat China untuk menyatukan Mongolia adalah agresi telanjang. Kita hanya dapat menggunakan alasan yang sah konstitusi dan domain Republik Cina untuk menggunakan aksi militer. Terlebih lagi, hal ini berlangsung setelah kasus Taiwan diambil alih oleh China. China harus mengangkat isu unifikasi dengan Mongolia Luar, dan melakukan kampanye propaganda di dalam Mongolia. China juga harus memilih kelompok advokasi unifikasi, membantu mereka untuk mengambil alih posisi kunci dalam pemerintahan mereka, dan untuk menyatakan Outer Mongolia sebagai kepentingan inti China pada penyelesaian masalah Tibet Selatan pada tahun 2040.

Jika Mongolia dapat kembali pada China secara damai itu adalah hasil terbaik, tetapi jika China menghadapi intervensi asing atau perlawanan, China harus siap untuk mengambil tindakan militer. Model Taiwan dapat berguna dalam kasus ini : memberikan ultimatum dengan tenggat waktu pada Tahun 2045. Biarkan Mongolia mempertimbangkan untuk beberapa tahun. Jika mereka menolak tawaran tersebut, maka aksi militer lepas landas.

Pada saat ini, empat perang-perang sebelumnya telah mengendap. Cina memiliki kekuatan politik, militer dan diplomatik untuk Nmenyatukan Mongolia. AS dan Rusia yang semakin melemah tidak akan berani terlibat langsung kecuali protes diplomatik, Eropa akan mengambil peran yang samar-samar, sedangkan India, Afrika dan negara-negara Asia Tengah akan tinggal diam. China bisa mendominasi Mongolia dalam waktu tiga tahun.

Setelah unifikasi, China akan menempatkan pasukan di perbatasan berat untuk memantau Rusia. China akan butuh waktu sepuluh tahun dalam membangun infrastruktur elemental dan militer untuk kemudian mempersiapkan klaim kerugian teritorial dari Rusia.

PERANG KEENAM : Mengambil kembali wilayah yang diambil Rusia (Tahun 2055-2060)

Greater Manchuria
Greater Manchuria

Hubungan China-Rusia saat ini berlangsung baik, yang sebenarnya merupakan akibat dari tidak ada pilihan yang lebih baik dalam menghadapi AS.

Pada kenyataannya, kedua negara dengan cermat memantau satu sama lain. Rusia takut akan kebangkitan Cina akan mengancam kekuasaannya, sedangkan China tidak pernah melupakan wilayah yang dicaplok Rusia. Jika kesempatan datang, China akan mengambil kembali tanah yang hilang.Setelah kemenangan dari lima perang-perang sebelumnya pada tahun 2050, China akan membuat klaim teritorial didasarkan pada domain dari Dinasti Qing (cara yang mirip dengan memanfaatkan domain Republik China untuk menyatukan Mongolia) dan untuk membuat kampanye propaganda mendukung klaim tersebut. Upaya juga harus dilakukan untuk menghancurkan Rusia lagi.

Di masa “China Lama”, Rusia telah merebut sekitar 160 juta kilometer persegi wilayah China, setara dengan seperenam dari daratan dari wilayah China modern saat ini. Oleh karena itu, Rusia  sebenarnya adalah musuh nyata bagi China. Setelah kemenangan dari lima perang-perang sebelumnya, tiba waktu untuk membuat Rusia membayar harga perbuatan mereka.

Hanya ada pilihan perang dengan Rusia. Meskipun pada saat itu, China telah menjadi kekuatan maju dalam pasukan angkatan laut, angkatan darat, udara dan kemampuan ruang angkasa, namun demikian ini adalah perang pertama melawan negara dengan kekuatan nuklir. Oleh karena itu, China harus mempersiapkan dengan baik kemampuan perang nuklir, seperti senjata nuklir untuk menyerang Rusia dari awal sampai akhir. Ketika tentara Cina menghalangi kemampuan serangan balik Rusia, mereka akan menyadari bahwa mereka bukan lagi lawan bagi China di medan perang. Tidak ada yang bisa mereka lakukan kecuali menyerahkan tanah yang mereka diduduki dan untuk membayar harga mahal untuk invasi mereka di masa lalu. – (Wenweipo)

Peta “Aib” Nasional . Dikeluarkan Kementrian pendidikan sekolah dasar RRC pada tahun 1938
Peta “Aib” Nasional . Dikeluarkan Kementrian pendidikan sekolah dasar RRC pada tahun 1938

Catatan: Artikel diatas bukan kebijakan resmi pemerintah China. Artikel ini adalah terjemahan bebas dan singkat dari artikel terbitan koran nasionalis pro pemerintah RRC –Wenweipo– pada tanggal 8 Juli 2013. Enam perang yang oleh penulisnya dikatakan tidak dapat dihindari demi tujuan merebut kembali wilayah nasional Cina yang hilang sejak Kekaisaran China dikalahkan Inggris dalam Perang Opium pada tahun 1840-1842. Kekalahan itu, dalam pandangan nasionalis China, memulai periode “Ratusan Tahun Penghinaan bagi China.”

Source: Jakarta Greater

About admin

Check Also

Geopolitik Membaca Gerak Perubahan Metode Kolonialisme

Apa yang disebut pakar, entah itu pakar ekonomi, atau pakar politik, pakar marketing, sosial budaya, dan ...