Friday , December 6 2019
Home / Agama / Dua Inti Ajaran Dasar Syekh Abdul Qadir Al Jailani

Dua Inti Ajaran Dasar Syekh Abdul Qadir Al Jailani

Dua Inti Ajaran Dasar Syekh Abdul Qadir Al Jailani

Beberapa hari yang lalu, saya menemukan kembali buku yang saya beli ketika berusia kelas 2 SD. Buku tersebut berjudul “Di Mana Allah” karya Muhammad Hasan Al-Homshi. Beberapa halaman awalnya sudah hilang, termasuk pengantar, tentang penulis, dan daftar isi. Sehingga saya tidak tahu sedikit pun tentang Muhammad Hasal Al-Homshi. Meskipun begitu, ketika saya membaca buku ini, ternyata bernuansa tasawuf.

Salah satu tokoh yang dihadirkan dalam buku ini adalah Syekh Abdul Qadir al Jailani, seorang tokoh Sufi dan ulama Tasawuf besar asal Jailan, Iran. Beliau merupakan pendiri dan penyebar salah satu tarekat terbesar di dunia, yaitu Tarekat Qodiriyah.

Muhammad Hasan Al-Homshi, sang penulis, cukup banyak memaparkan tentang inti ajaran Syekh Abdul Qadir. Ajaran beliau berangkat dari kegelisahannya melihat umat Islam yang senantiasa melakukan shalat, puasa, dan pergi haji, tapi semakin jauh dari nilai-nilai luhur Islam. Untuk itu, Syekh Abdul Qadir menyimpulkan bahwa permasalahannya berasal dari dalam diri manusia.

Syekh Abdul Qadir juga mengkritik praktik Islam warisan. Bagaimana pun, berislam tidak bisa diperoleh melalui warisan dan simbol-simbol fisik seperti bersarung lengkap dengan baju Koko dan Kopiah. “Beragama Islam artinya memasrahkan dirimu (lahir-bathin) kepada Allah, dan menyerahkan kalbumu semata-mata kepada-Nya,” begitulah sabda Rasulullah yang mengilhami Syekh Abdul Qadir.

Untuk itu, ada 2 hal yang melandasi inti ajaran Tarekah Qadiriyah ini, yaitu:

1.    Berserah diri (lahir-bathin) kepada Allah. Seorang muslim wajib menyerahkan segala hal kepada Allah, mematuhi perintah-Nya, dan menjauhi larangan-Nya.

2.    Mengingat dan menghadirkan Allah dalam kalbunya. Caranya, dengan menyebut Asma Allah, dalam setiap detak-nafasnya. Bagaimana pun, dzikrullah adalah suatu perbuatan yang mampu menghalau karat lupa kepada Allah, menggerakan keikhlasan jiwa, dan menghadirkan manusia duduk bertafakur sebagai hamba Allah. Hal ini merujuk pada hadist riwayat Ibnu Abid Dunya dari Abdullah bin Umar berikut:

Sebenarnya setiap sesuatu ada pembersihnya, dan bahwa pembersih hati manusia adalah berdzikir, menyebut Asma Allah, dan tiadalah sesuatu yang lebih menyelamatkan dari siksa Allah kecuali dzikrullah.

Kedua hal ini, menurut Syekh Abdul Qadir, akan membawa seorang manusia senantiasa bersama Allah. Sehingga segala aktivitasnya pun bernilai ibadah. Lebih lanjut, beliau juga menandaskan bahwa keimanan ini merupakan landasan bagi terwujudnya tatanan sosial yang lebih baik lagi. Lebih jauh, sebuah tatanan negara yang Islami dan memenuhi aspek kebaikan universal.

Sumber:myudhaps.wordpress.com

About admin

Check Also

Tak Ada Api di Neraka

Oleh : H Derajat Sahabatku, tentu kalian sudah mendengar tentang api neraka yang panasnya ribuan ...