Saturday , April 4 2020
Home / Relaksasi / Renungan / Bintang

Katakanlah: “Ya Allah, Tuhan yang mempunyai kekuasaan, Engkau berikan kekuasaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kekuasaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu. Engkau masukkan malam ke dalam siang dan Engkau masukkan siang ke dalam malam. Engkau keluarkan yang hidup dari yang mati, dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. dan Engkau beri rezki siapa yang Engkau kehendaki tanpa perhitungan.” (QS 3: 26-27)

Bintang

Bintang adalah penghias malam yang cerah. Terbit di ufuk timur saat gelap tiba dan terbenam di ufuk barat saat fajar menjelang matahari terbit. Bintang bersinar karena sumber energinya sendiri, bukan pantulan dari objek lain. Reaksi fusi nuklir di intinya menjadi sumber energi yang melimpah dan mampu menjadikannya bersinar bermilyar tahun. Bintang yang cemerlang sangat menarik perhatian banyak orang, kadang dipertuhankan, seperti bintang Sirius.

Namun kebanyakan bintang kecemerlangannya dianggap biasa-biasa saja. Ketika sendiri seolah tidak punya makna. Tetapi ketika dipandang sebagai suatu kesatuan konstelasi (rasi), maka bintang-bintang itu bisa menjadi petunjuk penentuan musim dan petunjuk arah. Rasi Orion yang mulai meninggi di ufuk Timur saat shubuh menjadi pertanda mulai masuknya musim hujan di wilayah Indonesia, sehingga petani dahulu mulai menyiapkan lahan untuk menanam. Rasi Salib Selatan bisa menjadi petunjuk arah Selatan. Rasi Ursa Mayor (Beruang Besar) bisa menjadi petunjuk arah Utara.

Bintang tidak selamanya di atas. Ada saatnya muncul, mencapai puncak, dan kemudian secara pasti juga ada saatnya tenggelam. Bintang juga tidak selamanya cemerlang. Awan gelap sering menutupi kecemerlangannya, kemudian kadang dianggap tidak ada lagi karena terhalang mendung yang pekat. Awan tak bisa dihindarkan, tergantung gerak angin yang membawanya. Namun, saat ini polusi udara dan polusi cahaya juga mengganggu kecemerlangannya. Polusi bisa melenyapkan cahayanya.

Ayat-ayat kauniyah di alam raya itu punya banyak makna yang bisa kita ambil hikmahnya untuk direnungkan. Simbol bintang sering digunakan untuk penghargaan atas prestasi seseorang. Prestasi kepemimpinan juga sering dilambangkan dengan bintang. Semakin banyak bintangnya, menandakan semakin tinggi perhargaan dan kepemimpinannya yang ada pada dirinya. Sama halnya dengan bintang di langit, manusia pun bisa bersinar karena prestasi dan kualitas pribadinya. Muncul menjadi tokoh atau pemimpin. Hanya tokoh atau pemimpin yang dianggap paling penting yang mudah dikenali dan kadang dipuja-puja. Sedangkan kebanyakan tokoh atau pemimpin lain lebih dikenali dalam suatu konstelasi organisasi atau lembaga, yang memberi makna kemanfaatan kolektif, bukan individu semata.

Sama halnya dengan bintang. Tokoh atau pemimpin ada masa lahir, mencapai puncak prestasi, lalu mundur atau wafat. Ada kalanya kecemerlangannya meredup dan dilupakan orang karena tertutup “awan gelap” kondisi politik masa itu. Ada kalanya “polusi” berupa godaan duniawi mengganggunya hingga menjadikan sinarnya menghilang begitu saja. Begitulah dinamika manusia. Pada QS 3:26-27 tersebut di atas Allah mengingatkan tentang dinamika kehidupan manusia, sama halnya dinamika di alam. Kita berharap pertunjuk dan bimbingann-Nya agar kita tetap pada jalan-Nya, apa pun yang terjadi. Tetap istiqamah memegang prinsip ajaran-Nya, kalaupun dalam perjalanan hidup kita ”awan gelap” atau ”polusi” menghadang dan kita dilupakan orang atau kelak meninggalkan dunia fana ini, semoga kita mencapai khusnul khatimah (akhir yang baik) menurut penilaian Allah dan penilaian manusia.

T. Djamaluddin
Profesor Riset Astronomi-Astrofisika, LAPAN

 

 

About admin

Check Also

Kontroversi Abu Nawas: yang Menghina, yang Merendah

Pengkaji sastra Arab pasti sudah mafhum dengan kemasyhuran Abu Nawas di kalangan para penyair, baik ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *