Tuesday , January 26 2021
Home / Relaksasi / Renungan / Bahkan Engkau Mungkin Lebih Mulia dari Malaikat

Bahkan Engkau Mungkin Lebih Mulia dari Malaikat

Oleh: H. Derajat

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيم
اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلٰى اٰلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

Bismillaahirrahmaanirrahiim
Allahumma shalli ‘alaa Sayyidinaa Muhammad wa ‘ala aali Sayyidina Muhammad.

Karena engkau sahabatku yang sangat ku muliakan maka ku sampaikan :

Allah Ta’ala berfirman,

وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آدَمَ وَحَمَلْنَاهُمْ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَرَزَقْنَاهُم مِّنَ الطَّيِّبَاتِ وَفَضَّلْنَاهُمْ عَلَى كَثِيرٍ مِّمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيلاً

“Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam, Kami angkut mereka di daratan dan di lautan , Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan.” (Al-Israa’: 70).

Pada suatu waktu, Ibnu Arabi memikirkan masalah rumit yang menjadi perselisihan di kalangan ulama, yakni mengenai keutamaan dan kelemahan para malaikat dibandingkan dengan manusia.

Ibnu Arabi menceritakan, “Aku bertemu dengan Rasulullah SAW dalam mimpi dan aku bertanya mengenai persoalan ini setelah menuturkan silang pendapat di kalangan ulama“.

Rasulullah bersabda, “Manusia lebih mulia dari Malaikat,”

Ibnu Arabi menjawab, “Aku mempercayai jawabanmu, ya Rasul. Tapi apa alasanku jika aku ditanya mengenai hal ini?”

Rasulullah SAW berkata: “Engkau tahu aku adalah manusia yang paling mulia. Engkau juga telah memahami hadits yang aku sampaikan dari Allah bahwa Dia berfirman, “Barangsiapa menyebut nama-Ku di dalam dirinya, Aku akan menyebutnya di dalam diri-Ku, dan barangsiapa menyebut nama-Ku dalam sebuah majelis, aku akan menyebut namanya dalam sebuah majelis yang lebih baik dari majelisnya (yakni majelis di kalangan malaikat). Betapa banyak manusia yang telah menyebut nama Allah dalam sebuah majelis, yang telah aku (Rasulullah) hadiri. Dan karena itu, betapa banyak manusia yang telah Allah sebutkan dalam sebuah majelis yang lebih baik dari majelis itu! (yakni majelisnya para malaikat)”.

Maka dari itu marilah sama-sama menjaga diri kita dan keluarga sebagai makhluk terbaik yang diciptakan Allah di muka bumi ini dengan ketaatan kepada-Nya. Semoga Allah meridhai setiap ibadah dan usahamu demi keselamatan dunia dan akhirat wahai sahabatku terkasih.

Selalu ingatlah Allah SWT berfirman untuk dijadikan pengingat dalam hidup ini:

إِنْ هُمْ إِلَّا كَالْأَنْعَامِ ۖبَلْ هُمْ أَضَلُّ سَبِيلًا

“Mereka itu (kaum kafir) tidak lain hanyalah seperti binatang melata atau bahkan mereka lebih sesat (buruk) lagi.” (Al-Furqan: 44).

Ku akhiri dengan do’a untuk bangsa dan negaraku tercinta :

Ya Allah, Tuhan Yang Maha Esa, Dengan segala kerendahan hati, kami seluruh bangsa Indonesia bersimpuh dan mengangkat tangan mempersembahkan puji dan syukur kehadirat-Mu, atas karunia dan nikmat kemerdekaan bangsa Indonesia yang ke-75 tahun 2020, Engkaulah Maha Pencipta alam semesta ini. Oleh karena itu, hanya kepada-Mu kami berserah diri dan beriman, dan hanya kepada-Mu pula kami bertawakkal.

Ya Allah,Tuhan Yang Maha Kuasa, dengan semangat proklamasi kemerdekaan Indonesia yang ke-75 ini, berikanlah kami inspirasi yang tak putus-putus untuk mengiringi langkah kami dalam menjadikan Indonesia maju, Indonesia yang mampu untuk memperkokoh kedaulatan, persatuan dan kesatuan serta berkarya tanpa batas, mampu mengungguli dengan bangsa-bangsa di dunia.

Ya Allah, Tuhan Yang Maha Pemersatu, Jadikanlah detik-detik proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia ini sebagai momentum untuk dapat merekatkan rasa kesatuan dan persatuan bangsa kami dengan sepenuh jiwa, jauhkan kami dari perpecahan dan permusuhan.

Ya Allah Tuhan Yang Maha Melindungi, Di tengah masa pandemi covid-19 yang berlangsung sampai saat ini, kami menyadari kelemahan dan kekurangan kami, oleh karenanya Ya Allah, Dengan Qudrat dan Iradah Mu, angkatlah wabah covid dari negeri tercinta ini, lindungilah bangsa dan negara kami dari keterpurukan akibat wabah ini, sehatkan dan kuatkan kami.

Ya Allah Tuhan Yang Maha Pengampun, ampunilah dosa dan kesalahan kami, dosa-dosa ibu bapak kami, guru-guru kami, dan para pemimpin kami. Terimalah amal dan perjuangan para syuhada kami, yang telah berjuang dengan tetesan keringat, darah dan air mata, karena kami tahu Engkau maha pengampun lagi maha penyayang.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ ، وَصَلَّى اللّٰهُ عَلٰى سَيِّدِنَا وَمَوْلٰنَا مُحَمَّدٍ وَعَلٰى أٰلِهٖ وَصَحْبِهٖ أَجْمَعِيْنَ ، وَالْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .

“Rabbanaa aatina fiddunya hasanah wa fil aakhirati hasanah waqinaa ‘adzaabannaar,  wa shallallaahu ‘alaa sayyidinaa wa maulaanaa Muhammadin, wa ‘alaa aalihii washahbihii ajma’iin, walhamdu lillaahi rabbil ‘aalamiin”.

About admin

Check Also

Rahasia Perjalanan Ruhani Syeikh Abul Hasan Asy-Syadzili

Oleh: H. Derajat بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيم اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلٰى اٰلِ سَيِّدِنَا ...